28.2 C
Manokwari
Selasa, April 23, 2024
28.2 C
Manokwari
More

    Letakkan Batu Pertama Pembangunan Gereja di Tanah Rubuh, Hermus Bicara Transformasi Ekososial

    Published on

    MANOKWARI, Linkpapua.com – Bupati Manokwari Hermus Indou meletakkan batu pertama pembangunan gedung gereja GPDI Jemaat Betel Tortip, di Distrik Tanah Rubuh, Rabu (20/04/2022). Hermus mengingatkan, gereja menjadi aspek penting dalam menata keseimbangan sosial.

    Dalam kesempatan itu, Hermus juga menyerahkan bantuan Rp100 juta. Ia memberi apresiasi kepada GPDI telah bekerja mewujudkan pembangunan gereja tersebut.

    “Akhir-akhir ini Tanah Rubuh menjadi sebuah distrik yang dari aspek keamanan dan kondisi sosial ekonomi masyarakat yang belum memadai. Ke depan keadaan ini harus kita ubah,” katanya.

    Baca juga:  Kampung di Manokwari Didatangi KPK, Ada Apa?

    Hermus mengemukakan, perubahan bisa dilakukan dengan pembangunan. Dengan begitu akan ada transformasi.

    “Tujuan gereja hadir di sini untuk membangun manusia – manusia yang ada di Tanah Rubuh untuk terus berubah dan bergerak dari kehidupan atau cara – cara kepada kehidupan yang baru. Kita harapkan orang melintas di Tanah Rubuh baik ke Manokwari Selatan, Bintuni dan sebaliknya ke Manokwari bisa merasa aman,” katanya.

    Baca juga:  Pemkab Manokwari Bakal Perbaiki Infrastruktur Jalan dan Bangun Pasar Ikan Terapung di Sowi

    Disebutkan Hermus, masalah kemiskinan dan kebodohan harus diperjuangkan bersama. Untuk membebaskan masyarakat dari kemiskinan tidak ada cara lain selain hadirat Tuhan terlebih dahulu hadir di sini.

    Kemudian berkat jasmani bisa mengikuti karena tanpa hadirat Tuhan di tempat ini maka tidak ada berkat yang tercurah.

    “Karena itu saya kira menghadirkan gereja di mana saja karena target kita adalah menghadirkan hadirat Tuhan,” ucap Hermus.

    Hermus juga mengajak kembali pada motto kita yaitu Manokwari Untuk Semua, Semua Untuk Manokwari. Kata dia motto ini berbicara tentang pembangunan yang seimbang tidak hanya membangun di kota. Tetapi juga harus berjuang membangun dari pinggiran dari kampung ke kota.

    Baca juga:  Bupati Manokwari Lepas Tim Symphony Merah Putih ke Internasional Choir Festival

    “Tentu Manokwari sebagai kota peradaban dan kota injil harus dinamis dan juga produktif dalam mengembangkan visi dan misi untuk bagaimana mewujudkan kota injil bisa benar – benar ada dan bisa berdampak positif dalam memberikan pelayanan kepada semua masyarakat,” jelasnya. (LP8/red)

    Latest articles

    Selamat! Petrus Kasihiw Raih Gelar Doktor Lingkungan di Unipa

    0
    MANOKWARI,LinkPapua.com- Bupati Teluk Bintuni Petrus Kasihiw berhasil meraih gelar doktor bidang lingkungan usai menjalani ujian promosi di Universitas Papua, Selasa (23/42024). Petrus Kasihiw mempertahankan...

    More like this

    Selamat! Petrus Kasihiw Raih Gelar Doktor Lingkungan di Unipa

    MANOKWARI,LinkPapua.com- Bupati Teluk Bintuni Petrus Kasihiw berhasil meraih gelar doktor bidang lingkungan usai menjalani...

    Cegah Banjir, Kodim 1806/TB Bersihkan Parit di Kampung Banjar Ausoy

    TELUK BINTUNI,LinkPapua.com- Komandan Kodim 1806/TB, Letkol Inf Teguh Eko Efendi memimpin pembersihan parit sepanjang...

    Hilang Saat Berburu, Yahya di Temukan Meninggal di Hutan Anggori

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Sempat dinyatakan hilang saat berburu, seorang warga bernama Yahya ditemukan meninggal dunia...