26.9 C
Manokwari
Rabu, Mei 29, 2024
26.9 C
Manokwari
More

    Bappeda Papua Barat Gelar FPD: Kemiskinan Ekstrem – Stunting Turun  

    Published on

    MANOKWARI, linkpapua.com– Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Papua Barat menggelar rapat Forum Perangkat Daerah (FPD) di Aston Niu Hotel, Manokwari, Senin (22/4/2024). Rapat membahas berbagai isu strategis di semua OPD.

    Salah satu isu sentral yang jadi pembahasan adalah kemiskinan ekstrem dan stunting. Meski mengalami penurunan, kemiskinan ekstrem dan stunting masih jadi problem besar di Papua Barat.

    Kepala Bappeda Papua Barat Dance Sangkek menuturkan, tujuan penyelenggaraan rapat adalah penyetaraan materi dan program kegiatan prioritas tiap-tiap perangkat daerah. Di dalamnya kata dia, termasuk informasi tentang indikator kinerja (Input, Output, dan Outcome) masing-masing program.

    Baca juga:  Pos Koramil Diserang, Tiga Anggota TNI Gugur di Maybrat

    “Yang tidak kalah penting adalah guna memastikan agar program kegiatan ataupun subprogram kegiatan prioritas ke dalam rancangan rencana kerja perangkat daerah yang merupakan penjabaran prioritas pembangunan daerah yang selaras dan sesuai yang dicantumkan ke dalam draft awal RKPD,” jelasnya.

    Dance Sangkek mengatakan, dari kedua tujuan tersebut kemudian menghasilkan tujuan akhir integrasi program dan kegiatan prioritas guna memastikan pagu indikatif program yang diselaraskan dengan pagu indikatif kegiatan tidak melebihi batas pagu program.

    Baca juga:  Gempa Magnitudo 5,6 Guncang Kaimana Papua Barat, Tak Berpotensi Tsunami

    Terdapat empat prioritas rencana pembangunan yang tahun 2025 yang berfokus pada prioritas daerah. Yang pertama tutur Dance peningkatan kualitas hidup dan kesejahteraan masyarakat.

    Yang kedua revitalisasi kawasan andalan pangan dan pusat pertumbuhan ekonomi baru. Yang ketiga peningkatan infrastruktur konektivitas yang mendukung transformasi ekonomi . Yang terakhir atau yang keempat jelas Dance, memantapkan tata kelola pemerintahan yang mendukung peningkatan jangkauan pelayanan publik.

    “Untuk itu semangat otonomi khusus perlu dipertajam dan dituangkan kedalam empat bidang prioritas diatas tutur Dance yang tidak boleh mengabaikan penghormatan, pemberdayaan, perlindungan, dan kesejahteraan kepada orang asli Papua,” ujarnya.

    Baca juga:  Bupati Manokwari Lantik 4 Pejabat Eselon II, Ini Nama-namanya

    Selain itu Dance menambahkan tingkat kemiskinan ekstrem di Papua Barat pada tahun 2022 sebesar 9,43%. Angka ini turun menjadi 6,46% di tahun 2023. Selanjutnya, stunting pada tahun 2022 sebesar 30% turun menjadi 24,8% pada 2023.

    Dance mengemukakan, dengan demikian upaya pembangunan yang dilaksanakan di akan memberikan dampak perubahan terhadap peningkatan taraf hidup dan kesejahteraan masyarakat yang berdaya saing. (LP/13Red)

    Latest articles

    Ibu-ibu Pengajian di Mansel Dukung Frengki Mandacan Maju Pilkada 2024

    0
    MANSEL, LinkPapua.com - Ibu-ibu yang tergabung dalam kelompok pengajian di salah satu masjid di Kabupaten Manokwari Selatan (Mansel), Papua Barat, menyatakan dukungannya kepada bakal...

    More like this

    Ibu-ibu Pengajian di Mansel Dukung Frengki Mandacan Maju Pilkada 2024

    MANSEL, LinkPapua.com - Ibu-ibu yang tergabung dalam kelompok pengajian di salah satu masjid di...

    Pemprov Papua Barat Dukung Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial

    MANOKWARI, LinkPapua.com - Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Papua Barat menyelenggarakan sosialisasi dan bimbingan teknis...

    Masyarakat dan Legislator DPRD Manokwari Selatan Palang Kantor BPKAD

    MANSEL, LinkPapua.com - Kantor Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kabupaten Manokwari Selatan...