28.9 C
Manokwari
Selasa, Mei 28, 2024
28.9 C
Manokwari
More

    Kepala Dinas PMK Teluk Bintuni Minta Maaf atas Insiden Bio Bintuni, Tegaskan Bukan Kesengajaan

    Published on

    TELUK BINTUNI, LinkPapua.com – Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Kampung (PMK) Kabupaten Teluk Bintuni, Haris Tahir, meminta maaf terkait insiden makanan olahan dalam kemasan kaleng Bio Bintuni. Ia menegaskan kejadian tersebut bukanlah kesengajaan melainkan faktor kelalaian.

    “Terima kasih sudah ada koreksi atas produk Bio Bintuni. Kami minta maaf atas kejadian ini. Orang-orang yang bekerja di industri ini masih baru sehingga perlu pengawasan yang lebih ketat lagi dalam mengontrol kualitas produk sebelum dipasarkan,” kata Haris, Sabtu (15/7/2023).

    Menurut Haris, saat ini produk Bio Bintuni belum dijual di pasar lokal, baik di Teluk Bintuni maupun daerah lain di Papua Barat. Produk tersebut baru saja dipasarkan secara perdana di Demak, Jawa Tengah, dengan pengiriman melalui kontainer. Pengiriman perdana produk Bio Bintuni diresmikan secara virtual oleh Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin, Jumat (14/7/2023).

    Baca juga:  Lahirkan P2 AGRO TB, Petrotekno-Pemkab Teluk Bintuni Dorong Modernisasi Pertanian

    “Kalau kemudian ditemukan adanya kesalahan seperti ini, kami bisa tarik lagi barang itu. Kan, belum juga tiba di Demak, kita masih bisa sortir ulang. Mungkin ini kesalahan dari pabrik. Intinya produknya steril, tidak kedaluwarsa dan tidak busuk. Namanya juga produksi baru, kelalaian pasti ada. Intinya produk ini masyarakat harus mendukung karena akan memberikan dampak positif bagi masyarakat nelayan,” terangnya.

    Baca juga:  Bupati Teluk Bintuni Serahkan Ranperda LKPJ APBD 2022 ke DPRK

    Sebagaimana diketahui, produk olahan makanan berbahan dasar hasil laut yang dikemas dalam kaleng menjadi salah satu keunggulan Teluk Bintuni dalam menggerakkan perekonomian masyarakat setempat.

    Produk olahan makanan dalam kaleng dengan merek Bio Bintuni ini merupakan hasil dari Rumah Produksi Bersama UMKM Bintuni yang berada di bawah pengawasan Unit Pengolahan Ikan (UPI) Mina Bahari 45, Bantul, Yogyakarta. Pabrik makanan siap saji ini berlokasi di Kampung Waraitama SP 1, Distrik Manimeri.

    Baca juga:  DPR RI Setujui Usulan Pembentukan 17 DOB di Papua Barat dan PBD, ini Daftar Lengkapnya

    Namun, berdasarkan fakta yang diperoleh, beberapa masyarakat merasa kecewa karena isi produk yang tidak sesuai dengan label yang tertera.

    Salah seorang warga di Kampung Idut mengungkapkan kekecewaannya. Ketika akan mencicipi makanan dengan label Kepiting Saos Tiram, ia menemukan kaleng tersebut berisi ikan congge kuah kuning.

    Kejadian serupa juga dialami warga di Kampung Lama. Makanan dalam kaleng yang berlabel Kepiting Saos Tiram ternyata berisi ikan congge kuah kuning ketika dibuka. (LP5/Red)

    Latest articles

    Dominggus Mandacan Resmi Terima Rekomendasi DPP NasDem Maju Pilkada Papua Barat...

    0
    JAKARTA, Linkpapua - Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai NasDem menyerahkan surat rekomendasi kepada Dominggus Mancadan untuk maju bertarung pada pemilihan kepala daerah (Pilkada) Papua...

    More like this

    Dominggus Mandacan Resmi Terima Rekomendasi DPP NasDem Maju Pilkada Papua Barat 2024

    JAKARTA, Linkpapua - Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai NasDem menyerahkan surat rekomendasi kepada Dominggus...

    Wahidin Puarada Terima Surat Tugas DPP PAN Maju Pilgub Papua Barat  

    MANOKWARI, LinkPapua.com - Wahidin Puarada resmi menerima surat tugas dari Dewan Pimpinan Pusat Partai...

    Raker Forum Intelektual Risaturi, Kuatkan Sinergi dan Inovasi Antar-Suku di Teluk Bintuni

    TELUK BINTUNI, LinkPapua.com - Forum Intelektual Kuri, Wamesa, Irarutu, Sumuri (Risaturi) Bersatu menyelenggarakan Rapat...