28.2 C
Manokwari
Selasa, April 23, 2024
28.2 C
Manokwari
More

    Menteri Bahlil: Investasi di Papua Barat Sangat Rendah

    Published on

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Menteri Investasi/BKPM (Badan Koordinasi Penanaman Modal) Bahlil Lahadalia menyatakan, pertumbuhan ekonomi Papua Barat minus 1,7%. Kondisi itu mengakibatkan investasi di provinsi ke 33 di Indonesia ini sangat rendah.

    Bahlil mengungkapkan kondisi perekonomian tersebut saat menjadi nara sumber pada kegiatan Dialog Ivenstasi dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu se Provinsi Papua Barat yang berlangsung di di salah satu hotel, Rabu (15/6/2022).

    “Pertumbuhan ekonomi minus 1,7%. Investasi di Papua barat sangat rendah sekali. Dunia mengalami dua persoalan besar yaitu bagaimana mengendalikan pandemi covid-19 yang belum selesai. Kedua, adalah pemulihan ekonomi pascapandemi,” ujarnya.

    Baca juga:  Musyawarah Adat Calon Anggota MRPB, Hermus: Siapapuan yang Terpilih Harus Diterima

    Bahlil memaparkan, empat rumus pertumbuhan ekonomi, yakni konsumsi, investasi, spending atau belanja pemerintah dan ekspor-import . Adapun pertumbuhan ekonomi 5,1%, konsumsi 54%, investasi 31 % dam sisanya adalah goverment dan ekspor import yang tumbuh mencapai 45%.

    Diketahui, Bahlil demikian sapaan akrab Bahlil Lahadalia melakukan lawatan ke Papua Barat menggelar dialog dengan melibatkan seluruh Dinas Penanaman Modal Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP).

    “Kalau kita bahas konsumsi itu berbicara daya beli masyarakat, kepastian pendapatan. Kalau kita bicara pendapatan itu sama dengan lapangan pekerjaan dan lapangan pekerjaan tidak mungkin di siapkan pemerintah lewat PNS, karena itu hanya bisa didorong jalur swasta. Jalur investasi,” ucapnya.

    Baca juga:  2021 Polda PB Siapkan Operasi, Sikat Tambang Ilegal

    Bagaimana daya beli masyarakat di Papua Barat bisa tumbuh, sebut Bahlil, jika penyerapan tenaga kerja di sector swasta hanya 4.000 lebih. “Bagaimana investasi ekonomi bisa tumbuh jika berharap pada APBD,” ujarnya.

    Defisit atau terjadi konstraksi pertumbuhan ekonomi Papua Barat, terjadi karena kekurangan penciptaan lapangan pekerjaan yang diawali dengan kurang masuknya investasi.

    “Investor dari luar akan sulit masuk jika masyarakat yang mempunyai hak ulayat tidak mendukung investasi untuk kesejahteraan Papua Barat,” ketus Bahlil.

    Baca juga:  Tambang Emas Ilegal di Manokwari-Pegaf Diduga Didanai Asing

    Bahlil menambahkan, Kementerian Invetasi?BKPM telah mewajibkan setiap investasi yang masuk di daerah harus berkolaborasi dengan pegusaha lokal dan UMKM. Agar manfaat kehadiran investor bisa mengangkat martabat pengusaha lokal menjadi tuan di negeri sendiri.

    Adapun peserta yang hadir dalam dialog tersebut terdiri atas bupati dan wali kota se provinsi Papua Barat, Kepala DPM PTSP kabupaten/kota, pimpinan BUMN, BUMD, instansi vertikal, elemen masyarakat (tokoh agama, adat, pemuda), perwakilan Tangguh LNG Bintuni, perwakilan Semen Conch, dan pelaku usaha lainnya. (LP8/Red)

    Latest articles

    Selamat! Petrus Kasihiw Raih Gelar Doktor Lingkungan di Unipa

    0
    MANOKWARI,LinkPapua.com- Bupati Teluk Bintuni Petrus Kasihiw berhasil meraih gelar doktor bidang lingkungan usai menjalani ujian promosi di Universitas Papua, Selasa (23/42024). Petrus Kasihiw mempertahankan...

    More like this

    Selamat! Petrus Kasihiw Raih Gelar Doktor Lingkungan di Unipa

    MANOKWARI,LinkPapua.com- Bupati Teluk Bintuni Petrus Kasihiw berhasil meraih gelar doktor bidang lingkungan usai menjalani...

    Cegah Banjir, Kodim 1806/TB Bersihkan Parit di Kampung Banjar Ausoy

    TELUK BINTUNI,LinkPapua.com- Komandan Kodim 1806/TB, Letkol Inf Teguh Eko Efendi memimpin pembersihan parit sepanjang...

    Hilang Saat Berburu, Yahya di Temukan Meninggal di Hutan Anggori

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Sempat dinyatakan hilang saat berburu, seorang warga bernama Yahya ditemukan meninggal dunia...