28.1 C
Manokwari
Sabtu, Mei 25, 2024
28.1 C
Manokwari
More

    Membumikan Ekosistem Kekayaan Intelektual di Papua Barat

    Published on

    MANOKWARI,Linkpapua.com-Penyelenggaraan layanan mobile intellectual property clinic sebagai upaya bersama pemerintah daerah dan perguruan tinggi bersama Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Papua Barat dalam mendorong pertumbuhan kekayaan intelektual di indonesia, khususnya di Provinsi Papua Barat.

    “Ini merupakan kerja sama, sinergi, dan kolaborasi oleh seluruh stakeholder untuk membumikan ekosistem kekayaan intelektual mulai dari menciptakan, melindungi dan memanfaatkan kekayaan intelektual khususnya kekayaan intelektual dari dalam negeri harus terus ditingkatkan secara berkesinambungan untuk memacu pertumbuhan ekonomi nasional”.
    Demikian ucap Niko diungkapkan Staf Ahli Gubernur Papua Barat Bidang Ekonomi Pembangunan Niko Tike pada kegiatan Mobile Intellectual Property Clinic (Layanan Kekayaan Intelektual Bergerak), Rabu (21/6/2023).

    Baca juga:  Pemprov-DPR PB Gelar Pertemuan Tertutup, ini Tiga Agenda yang Dibahas

    Kegiatan Layanan Kekayaan Intelektual Bergerak dilaksanakan selama 3 hari di Atrium Manokwari City Mall. Potensi kekayaan intelektual sebagai salah satu senjata yang mendukung berbagai lini ekonomi khususnya ekonomi kreatif dari sektor UMKM harus mampu berdikari dan bangkit.

    “Peran kekayaan intelektual dalam mendorong pemulihan ekonomi nasional melalui pemberdayaan ekonomi sektor usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) sangat diperlukan untuk mendorong pemberdayaan ekonomi sektor UMKM masyarakat di provinsi Papua Barat,” ujar Niko.

    Baca juga:  Luxen Thesia: Saya Kawal Aspirasi Rakyat dengan Sisa Waktu yang Ada

    Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Taufiqurrakhman mengatakan, kegiatan tersebut bermaksud untuk memudahkan pendaftaran kekayaan intelektual bagi para pelaku usaha, seniman dan investor.

    “Diharapkan pelayanan terkait intelektual dapat menjangkau lebih dekat dengan masyarakat. Sekaligus menjadi momentum baik untuk berdiskusi dan berkonsultasi terkait permasalahan mereka di bidang kekayaan intelektual,“ ujarnya.

    Adapun pendaftaran kekayaan intelektual di Papua Barat, baik yang telah mendapatkan perlindungan kekayaan maupun dalam pengajuan sejak tahun 2020 sampai 2023, yakni merek berjumlah 98, hak cipta berjumlah 977, desain industri berjumlah 3, paten berjumlah 21, kekayaan intelektual komunal berjumlah 37, indikasi geografi berjumlah 4 dan pengajuan sertifikasi pusat perbelanjaan 1 Manokwari.

    Baca juga:  Polda Segera Limpahkan Kasus Pemalsuan Dokumen Penerimaan CPNS Pemprov Papua Barat

    Kegiatan yang dilaksanakan melibatkan sejumlah narasumber dari Direktorat Merek dan Indikasi Geografi, Direktorat Hak Cipta, Direktorat Paten dan Direktorat Kerja Sama dan Pemberdayaan Kekayaan Intelektual. (LP2/Red)

    Latest articles

    DPD BKPRMI Manokwari Berbagi dengan Yayasan Anak Yatim Ikhsan Al Mauun

    0
    MANOKWARI, Linkpapua.com- DPD Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia (BKPRMI) Manokwari menggelar Halal Bi Halal bersama Yayasan Anak Yatim Ikhsan Al Mauun Jumat (24/5/2024)....

    More like this

    DPC PPP Manokwari Tidak Buka Penjaringan Calon Kepala Daerah  

    MANOKWARI, Linkpapua.com- DPC Partai Persatuan Pembangunan Manokwari (PPP) Manokwari tidak membuka penjaringan bakal calon...

    KPU Teluk Bintuni Siap Hadapi Gugatan Pileg, Digelar 3 Mei

    TELUK BINTUNI,LinkPapua.com- KPU Teluk Bintuni membuka kotak suara untuk dijadikan alat bukti dalam sengketa...

    Melkias Werinussa Ungkap Sederet Rencana Strategis Pemprov PB Jelang Perpindahan IKN

    MANOKWARI, linkpapua.com- Asisten Perekonomian dan Pembangunan Daerah Provinsi Papua Barat Melkias Werinussa membeberkan sederet...