28.6 C
Manokwari
Minggu, April 14, 2024
28.6 C
Manokwari
More

    Paul Finsen Mayor: Parpol Wajib Usung OAP Sebagai Cagub-Cawagub di Pilkada 2024

    Published on

    SORONG, Linkpapua.com– Anggota DPD RI terpilih, Paul Finsen Mayor mengatakan, setiap partai politik wajib mengusung orang asli Papua (OAP) sebagai calon gubernur dan wakil gubernur pada Pilkada 2024. Ketentuan ini kata Paul Finsen adalah amanat UU Otonomi Khusus.

    “Perintah UU Otsus Papua sangat jelas bahwa semua parpol wajib hukumnya merekomendasikan cagub dan cawagub OAP di Pilkada. Non-OAP tidak diperbolehkan,” tandas Paul Finsen, Sabtu (30/3/2024).

    Seperti diketahui, Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak seluruh Indonesia akan dilaksanakan pada Rabu 27 November 2024 mendatang. Tahapan Pilkada akan dibuka Mei mendatang.

    Baca juga:  Sambut Lebaran, DPP IRAFU Berbagi Bingkisan untuk Senior dan Dosen

    Menurut Paul Finsen, dalam Pilkada serentak ada Kekhususan di Papua dalam beberapa regulasi spesifik. Salah satunya dalam penetapan figur cagub dan cawagub, parpol harus merekomendasikan OAP.

    Regulasi ini berlaku pada 6 wilayah Provinsi di Tanah Papua. Keistimewaan Pilkada di 6 (enam) provinsi di Tanah Papua kata Paul Finsen, juga telah diatur dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2001.

    “Dalam UU tertuang ketentuan bahwa yang dapat dipilih menjadi Gubernur dan Wakil Gubernur adalah Warga Negara Republik Indonesia dengan syarat-syarat tertentu,” terang dia.

    Syarat itu di antaranya:

    a. Orang asli Papua ;

    Baca juga:  Kampung Banjar Ausoy Papua Barat Jadi Calon Juara Lomdeskel 2023

    b. Beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;

    c. Berpendidikan sekurang-kurangnya Sarjana atau yang Setara ;

    d. Berumur sekurang-kurangnya 30 tahun;

    e. Sehat jasmani dan rohani;

    f. Setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia dan mengabdi kepada rakyat Provinsi Papua dst.

    Menurut penjabaran UU, Orang Asli Papua adalah orang yang berasal dari rumpun ras Melanesia yang terdiri dari suku-suku Asli di Papua. Kemudian Orang Asli Papua sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Orang yang ayah dan ibunya berasal dari rumpun ras Melanesia yang terdiri dari Suku-suku Asli di Papua.

    Baca juga:  Resmikan Pastori GKI Petrus Amban, Nataniel Harap Gereja Cetak Generasi Berkualitas

    “Dengan demikian maka kepada seluruh partai politik nasional di 6 (enam) provinsi di Tanah Papua agar wajib merekrut dan mencalonkan bakal calon gubernur dan wakil gubernur orang asli Papua.

    “Kepada KPU, DPRP dan MRP Wajib melakukan kewenangan untuk melaksanakan tahapan dan jadwal sesuai kewenangan masing-masing dengan mengedepankan Kekhususan Papua,” ujar Paul.

    Maka kesimpulannya adalah Perintah Undang- Undang Otsus Papua Dengan menegaskan bahwa calon gubernur dan wakil gubernur di Papua wajib Orang Asli Papua (OAP). Dan pimpinan partai politik wajib memberikan rekomendasi kepada calon gubernur dan wakil gubernur OAP.(LP10/Red)

    Latest articles

    Gabriel Asem Sambangi Kediaman AFU: Tak Ada Pembicaraan Politik

    0
    SORONG, linkpapua.com- Mantan Bupati Tambrauw Gabriel Asem menemui Bupati Raja Ampat Abdul Faris Umlati (AFU) di kediamannya, Sabtu (13/04/2024). Gabriel mengaku pertemuan keduanya hanya...

    KPU Manokwari Umumkan LPPDK Parpol

    Pesan Toleransi dan Persatuan dari LDII

    More like this

    Gabriel Asem Sambangi Kediaman AFU: Tak Ada Pembicaraan Politik

    SORONG, linkpapua.com- Mantan Bupati Tambrauw Gabriel Asem menemui Bupati Raja Ampat Abdul Faris Umlati...

    Populasi Non-OAP Makin Besar di PBD, Gempha Minta Pemprov Lakukan Penertiban

    SORONG, Linkpapua.com- Sekjen DPD Gempha Papua, Yeheskel Kalasuat menyoroti kian besarnya populasi para pendatang...

    Irigasi Jebol, Kampung Waraitama Teluk Bintuni Kembali Terendam Banjir

    TELUK BINTUNI,LinkPapua.com- Hujan dengan intensitas tinggi sejak beberapa pekan lalu menyebabkan jebolnya irigasi di...