Minggu, Oktober 17, 2021
26.5 C
Manokwari
26.5 C
Manokwari
Minggu, Oktober 17, 2021

Indonesia COVID-19 Statistics

142,848
Total Kematian
Updated on Friday, 15 October 2021, 04:06 4:06 am
19,852
Total Kasus Aktif
Updated on Friday, 15 October 2021, 04:06 4:06 am
4,232,099
Total Kasus Terkorfirmasi
Updated on Friday, 15 October 2021, 04:06 4:06 am

Momen Bersejarah Bagi Warga Teluk Bintuni, Bupati Kukuhkan Pengurus LMA Tujuh Suku dan Resmikan Kantornya

BINTUNI, Linkpapua.com – Bupati Teluk Bintuni, Petrus Kasihiw, mengukuhkan pengurus Lembaga Masyarakat Adat (LMA) Suku Wamesa, Sebyar, Kuri, Irarutu, Moskona, Sumuri, dan Sough, pada Jumat (24/9/2021).

Pada kesempatan itu, Bupati sekaligus meresmikan kantor LMA Tujuh Suku Teluk Bintuni yang berlokasi di Jalan Raya Bintuni, Kali Tubi, Distrik Bintuni, Kabupaten Teluk Bintuni, Papua Barat.

Petrus dalam sambutannya mengatakan, ini adalah momentum sangat bersejarah sejak lembaga tujuh suku di kabupaten ini didirikan. “Hari ini saya melantik orang-orang tua saya sejak 18 tahun Kabupaten Teluk Bintuni ini berdiri,” ucap Petrus.

Petrus juga mengungkapkan rasa bangganya sebagai anak dari tujuh suku Teluk Bintuni. “Saya sebagai anak tujuh suku sangat bangga. Selama ini kita tidak mempunyai rumah, kita tidak punya bapak dan mama sehingga masing-masing dari tujuh suku mencari jalan mereka sendiri-sendiri,” tuturnya.

Bupati mengungkapkan, ada tiga pilar pembangunan, yakni pemerintah, agama, dan adat. “Sebelum ada agama dan pemerintahan, adat sudah ada terlebih dahulu. Orang tua bilang adat adalah agama pertama. Karena lewat adat masyarakat bisa hidup dalam setiap rumpun budaya yang berbeda,” terangnya.

Kabupaten Teluk Bintuni, kata dia, terbentuk karena karya besar masyarakat adat tujuh suku. “Ini satu hal yang sangat luar biasa orang suku di gunung bisa menyatu dengan suku di wilayah pantai. Kekayaan dan kearifan adat tujuh suku yang harus kita jaga dari waktu ke waktu di tanah Sisar Matiti yang kita cintai,” pesannya.

Baca juga:  Kapolsek Babo Resmi Berganti, Ini Pesan Kapolres Teluk Bintuni

Dia pun berharap dengan peresmian kantor ini bisa memberikan dampak positif ke depannya. “Kantor yang sudah diresmikan ini agar setiap persoalan yang berkaitan dengan adat tujuh suku yang berada di wilayah Kabupaten Teluk Bintuni kita selesaikan di rumah ini,” harapnya.

Sementara, Ketua LMA Tujuh Suku Teluk Bintuni, Marthen Wersin, berharap kehadiran mereka bisa menjadi perpanjangan tangan pemerintah dalam pembangunan masyarakat yang mandiri. “Kami harapkan lembaga ini adalah lembaga kultur representasi masyarakat,” ucap Marthen.

Marthen juga menekankan, dalam menyampaikan aspirasi
masyarakat dilaksanakan secara musyawarah dan sesuai dengan hukum yang berlaku. “Lembaga ini menjadi rumah musyawarah dalam membicarakan masa depan Teluk Bintuni dan untuk kepentingan kita bersama,” ucapnya.

Dia pun mengajak seluruh masyarakat untuk bersama-sama membangun Teluk Bintuni ke arah yang lebih ke depan. “Kepada masyarakat Teluk Bintuni mari kita bekerja dengan hati nurani dan hati yang bersih. Mari kita sama sama memajukan Bintuni dan mendukung anak anak tujuh suku yang duduk memimpin negeri ini. Jangan ada lagi perpecahan dalam tubuh kita demi majunya Teluk Bintuni,” pungkasnya. (LP5/Red)

Latest news
Related news

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here