28 C
Manokwari
Selasa, Mei 28, 2024
28 C
Manokwari
More

    Fauziah Umlati: PAUD Bukan Hanya Soal Mendidik, Tapi Juga Perlindungan Hak Anak

    Published on

    MANOKWARI, Linkpapua.com – Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) bukan hanya soal mendidik. Namun memperjuangkan perlindungan hak anak, yaitu memberikan kesempatan dan ruang seluas-luasnya bagi anak-anak untuk berpikir, belajar dan berkarya.

    Demikian ungkap Bunda PAUD Kabupaten Raja Ampat Faujiah Helga Tampubolon Umlati saat ditemui Linkpapua.com, usai menjalani prosesi pengukuhannya sebagai Bunda PAUD Raja Ampat periode 2021-2024, di Swiss-belhotel Manokwari, Senin (13/12/2021).

    “Menyangkut PAUD bukan hanya soal mendidik, tetapi juga perlindungan hak anak, yaitu memberikan kesempatan dan ruang seluas-luasnya bagi anak-anak untuk berpikir, belajar dan berkarya dalam masa emas mereka,” kata Faujiah.

    Baca juga:  Bawaslu Teluk Bintuni Ajak Warga Proaktif Laporkan Pelanggaran Kampanye

    Istri dari Bupati Raja Ampat Abdul Fariz Umlati itu, menjelaskan, pengukuhannya sebagai Bunda PAUD itu merupakan yang kedua kalinya. Dan pada periode kedua ini, dirinya akan lebih memantapkan program-program sebelumnya yang belum tercapai.

    Pada periode sebelumnya, Faujiah mengungkap, bahwa PAUD Raja Ampat berhasil meraih predikat terbaik dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), dengan diresmikannya Unit Gedung Baru (UGB) D’Farhel di Waisai sebagai PAUD Percontohan.

    “Kami dari Raja Ampat mendapat PAUD Percontohan dari Kemendikbud, dan itu merupakan yang satu-satunya di Papua Barat. Dengan ini, kerja kita jadi semakin mudah karena kalau mau pelatihan atau study banding tidak harus ke Jakarta, cukup di Raja Ampat saja,” kata Faujiah.

    Baca juga:  Momentum Lebaran Iduladha, Keluarga Yasman Yasir Salurkan Bantuan untuk Dua Masjid di Teluk Bintuni

    Kendati demikian, hal berbeda diungkapkan oleh Bunda PAUD Teluk Bintuni Priska Prisilia Kasihiw. Menurutnya, sejauh ini dinas pendidikan baik tingkat kabupaten maupun provinsi tidak proaktif dengan program PAUD, terlebih lagi pada daerah terpencil di Teluk Bintuni yang jangkauannya cukup sulit ditempuh.

    Baca juga:  Kombes Pol Simangunsong : Manokwari Aman

    Padahal, lanjut Priska, eksistensi PAUD seharusnya bukan hanya untuk mereka (anak-anak) yang mendiami daerah perkotaan saja, tetapi juga oleh mereka yang hidup di kawasan perkampungan.

    “Kami merasakan di Teluk Bintuni, selama saya menjadi Bunda PAUD dan Ketua PKK, banyak kendala yang kami hadapi saat terjun ke lapangan. Bukan hanya soal jarak tempuh, tapi juga bangunan (sarana),” ujar Priska. “Jangankan PAUD, TK saja tidak ada. Ini membuktikan bahwa pihak dinas tidak proaktif dengan keluhan masyarakat,” katanya lagi.(LP7/Red)

    Latest articles

    Dominggus Mandacan Resmi Terima Rekomendasi DPP NasDem Maju Pilkada Papua Barat...

    0
    JAKARTA, Linkpapua - Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai NasDem menyerahkan surat rekomendasi kepada Dominggus Mancadan untuk maju bertarung pada pemilihan kepala daerah (Pilkada) Papua...

    More like this

    Dominggus Mandacan Resmi Terima Rekomendasi DPP NasDem Maju Pilkada Papua Barat 2024

    JAKARTA, Linkpapua - Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai NasDem menyerahkan surat rekomendasi kepada Dominggus...

    Wahidin Puarada Terima Surat Tugas DPP PAN Maju Pilgub Papua Barat  

    MANOKWARI, LinkPapua.com - Wahidin Puarada resmi menerima surat tugas dari Dewan Pimpinan Pusat Partai...

    Raker Forum Intelektual Risaturi, Kuatkan Sinergi dan Inovasi Antar-Suku di Teluk Bintuni

    TELUK BINTUNI, LinkPapua.com - Forum Intelektual Kuri, Wamesa, Irarutu, Sumuri (Risaturi) Bersatu menyelenggarakan Rapat...