28.8 C
Manokwari
Minggu, Mei 19, 2024
28.8 C
Manokwari
More

    DPRD Manokwari Minta APBD 2022 Lebih Berpihak pada Rakyat

    Published on

    MANOKWARI, Linkpapua.com – DPRD Manokwari berharap postur APBD 2022 lebih fokus pada pemulihan ekonomi dan pembenahan infrastruktur. APBD harus didorong lebih berpihak pada rakyat.

    “Isu penting yang menjadi perhatian adalah pemulihan ekonomi dan pemerataan infrastruktur. Karena harus menyentuh langsung ke masyarakat. Kami berharap RAPBD ini dapat disusun dengan memperhatikan KUA-PPAS,” ujar Wakil Ketua DPRD Manokwari Bons S Rumbruren dalam sidang paripurna masa sidang ketiga tentang Raperda APBD 2022, Selasa (30/11/2021).

    Baca juga:  Sulit Dapatkan BBM untuk Melaut, Nelayan "Curhat" ke DPRD Manokwari

    Disampaikan Bons, ada keterlambatan pembahasan RAPBD 2022. Hal ini akan berimbas pada target pengesahan. Karenanya, legislatif dipacu untuk bekerja cepat dan selaras dalam proses pembahasan.

    “Agar kita bisa menghasilkan APBD yang berkualitas. APBD yang berpihak pada rakyat,” katanya.

    Bupati Manokwari Hermus Indou dalam kesempatan itu mengatakan dalam Permendagri Nomor 27 Tahun 2021 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Daerah bahwa persetujuan bersama DPRD dan kepala daerah tentang raperda APBD 2022 harus paling lambat dilakukan 1 bulan sebelum dimulainya tahun anggaran berkenaan. Artinya, Desember ini, RAPBD sudah harus disahkan.

    Baca juga:  Minim, Wadah Pertunjukan Bagi Seniman di Manokwari

    “Kebijakan APBD tahun 2022 terdiri atas kebijakan pendapatan daerah, kebijakan belanja daerah dan kebijakan pembiayaan daerah. Total pendapatan kabupaten manokwari tahun anggaran 2022, semula diproyeksikan sebesar Rp1.282.960.598.778,00,” kata Hermus.

    Pendapatan tersebut dikelompokkan ke dalam beberapa item. Di antaranya Pendapatan Asli Daerah (PAD) diproyeksikan sebesar Rp110.606.381.478, pendapatan transfer diproyeksikan sebesar Rp1.172.354.217.300.

    Adapun total belanja APBD 2022 direncanakan sebesar Rp1.192.970.598.778. Terdiri dari belanja operasi diproyeksikan sebesar Rp584.012.090.405,00, belanja modal Rp380.826.551.713,00 dan belanja tidak terduga sebesar Rp39.354.468.460,00. Sementara belanja transfer diproyeksikan sebesar Rp188.777.488.200,00.

    Baca juga:  Reses di Masa Pandemi, Suriyati Faisal Bagikan Bama di Kelurahan Wosi

    Dijelaskan Hermus, kebijakan pembiayaan daerah penerimaan pembiayaan pada APBD 2022 sebesar Rp0,00 (nol rupiah) yang berasal dari silpa tahun lalu. Sementara pengeluaran pembiayaan sebesar Rp89.990.000.000 yang diarahkan untuk penyertaan modal pada Bank Papua dan pembayaran pokok hutang pemda pada Bank Papua. (LP3/Red)

    Latest articles

    Pj Gubernur Ali Baham Dilantik Jadi Ketua ICMI Papua Barat

    0
    MANOKWARI,pLinkPapua.com-Penjabat (Pj) Gubernur Papua Barat, Ali Baham Temongmere, dilantik menjadi Ketua Majelis Pengurus Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) Papua Barat periode 2024-2029. Pelantikan berlangsung...

    More like this

    Pj Gubernur Ali Baham Dilantik Jadi Ketua ICMI Papua Barat

    MANOKWARI,pLinkPapua.com-Penjabat (Pj) Gubernur Papua Barat, Ali Baham Temongmere, dilantik menjadi Ketua Majelis Pengurus Ikatan...

    Pembukaan MTQ X Teluk Bintuni: Merajut Moderasi dan Toleransi Keagamaan

    TELUK BINTUNI,LinkPapua.com– Suasana khusyuk terasa di gelanggang Argosigemerai SP 5, Distrik Bintuni Timur, Kabupaten...

    BP Target 2029 Presentase Tenaga Kerja Lokal Capai 85%

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Dalam pelaksanaan IPA Convex 2024 yang digelar di ICE BSD Tangerang, Kathy...