Selasa, Oktober 26, 2021
27.6 C
Manokwari
27.6 C
Manokwari
Selasa, Oktober 26, 2021

Indonesia COVID-19 Statistics

143,235
Total Kematian
Updated on Tuesday, 26 October 2021, 18:28 6:28 pm
13,554
Total Kasus Aktif
Updated on Tuesday, 26 October 2021, 18:28 6:28 pm
4,240,479
Total Kasus Terkorfirmasi
Updated on Tuesday, 26 October 2021, 18:28 6:28 pm

Vaksin Nusantara Masih Tunggu Uji Klinis Fase 2 dari BPOM

JAKARTA, Linkpapua.com – Masyarakat hingga kini masih menunggu hasil uji klinis Vaksin Nusantara yang dikembangkan oleh mantan Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto bersama tim.

Tim Vaksin Nusantara siap melanjutkan uji klinis ke fase selanjutnya, tetapi masih menunggu hasil uji klinis fase 2 yang dilakukan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Mayor Jenderal TNI (Purn) dr. Daniel Tjen, salah seorang yang tergabung dalam tim Vaksin Nusantara mengatakan, pihaknya siap melanjutkan uji klinis fase 3.

“Jadi pada saat ini kemajuannya adalah, kita sedang menunggu publikasi dari uji klinis fase 2 dan apabila selesai kita akan lanjut (ke fase 3),” ujar dr. Daniel dalam webinar yang digelar Beranda Ruang Diskusi, Rabu (6/10/2021).

Dokter Daniel berharap, Vaksin Nusantara yang secara khusus saat ini ditujukan kepada kelompok-kelompok sangat rentan, yang oleh sesuatu dan lain hal tidak bisa mendapatkan vaksin konvensional.

“Apabila mereka terpapar oleh Covid-19, maka mereka akan berat. Sekali lagi keberadaan sel dendritik ini adalah untuk mengisi ruang sebagai peran serta kita karena kita ketahui bahwa ada kelompok masyarakat yang rentan hingga dan belum dapat perlindungan dari vaksin yang ada saat ini,” tutur dr. Daniel.

Tim peneliti Vaksin Nusantara, kata dr. Daniel, sesuai dengan arahan para pemimpin, termasuk dari Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, tim akan bekerja sesuai dengan kaidah ilmiah. Hal itu juga menjadi patokan tim untuk menentukan siapa saja yang bisa menjadi relawan Vaksin Nusantara.

“Jadi tim peneliti cermat dan kita yakin akan bekerja secara profesional. Dan di situ ada kriteria kelompok masyarakat yang mana saja bisa menjadi relawan,” kata dia.

Vaksin Nusantara, kata dr. Daniel, bersifat personal. Platform sel dendritik sebagai salah satu platform imunoterapi sangat bersifat individual dan presisi.

“Ada perbedaan pendekatan pendekatan platform vaksin dendritik dengan vaksin yang lain. Yang kita datangkan adalah perangkatnya,” ungkapnya.

Baca juga:  Pasang Stiker-Pin "Saya Sudah Divaksin", Pemkab Manokwari Sasar 2 Hotel dan MCM

Sementara, Wakil Ketua Komisi IX DPR RI, Melkiades Laka Lena, mengatakan pihaknya sudah meminta agar BPOM segera mengeluarkan hasil uji klinis tahap 2.

“Intinya, dukungan dari DPR RI dari awal sejak vaksin ini belum menjadi perhatian secara umum. Artinya, kami terus mendukung dan sejauh ini kami melakukan berbagai upaya agar progres Vaksin Nusantara maju ke depan. Komunikasi para pimpinan DPR RI dengan pemerintah, dengan Presiden, Wapres dan menteri terkait termasuk BPOM terus kami lakukan,” tuturnya.

Di sisi lain, Melki mengaku dia dan keluarganya merupakan bagian dari relawan Vaksin Nusantara.

“Saya termasuk yang beruntung, saya relawan Vaksin Nusantara. Istri saya relawan, anak saya relawan, ponakan saya relawan, mama saya relawan,” ucapnya.

Namun, lantaran Vaksin Nusantara belum ada di aplikasi Pedulilindungi, Melki mengaku juga melakukan vaksinasi dengan vaksin konvensional.

“Tapi, untuk pengobatan murni saya pakai Vaksin Nusantara yang kemudian juga diterima oleh keluarga saya,” imbuhnya.

Anggota DPD RI, Silviana Murni, sebagai salah seorang yang mendapatkan penyuntikan langsung Vaksin Nusantara dari mengaku tidak mendapatkan gejala apa pun usai disuntik.

“Saya meyakini bahwa Vaksin Nusantara ini mampu mengakselerasi mengatasi pandemi Covid-19. Saya merasakan bahwa saya sehat. Bahkan, saya keliling Indonesia. Alhamdullilah saya bisa bertestemoni agar orang-orang bisa yakin bahwa Vaksin Nusantara ini memang sangat ditunggu,” terang Silviana.

Silviana bahkan mengaku, ada salah satu temannya yang sengaja menunggu Vaksin Nusantara dan belum melakukan vaksinasi konvensional.

“Menunggu Vaksin Nusantara. Kasihan sekali mereka menunggu Vaksin Nusantara,” imbuhnya.

Silviana berharap, pilihan terhadap Vaksin Nusantara dapat segera terwujud.

“Pak Terawan mengatakan ‘Saya tidak ingin apa-apa, saya hanya ingin berbuat banyak untuk masyarakat lainnya’. Mudah-mudahan ini menjadi langkah kita mengatasi pandemi Covid-19. Vaksin Nusantara insyaallah itu lah yang sangat kita butuhkan sebagai bangsa yang mandiri,” tandasnya.

Hadir dalam Webinar dengan tema “Merindukan Vaksin Nusantara” para pendiri Beranda Ruang Diskusi, Raldy Doy (tvOne) dan Dar Edi Yoga (askara.co), serta wartawan dari berbagai daerah di Indonesia. (CP/red)

Latest news
Related news

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here