25.5 C
Manokwari
Sabtu, Juni 15, 2024
25.5 C
Manokwari
More

    Telan Rp34,7 M, Proyek Air Baku BWS Papua Barat tak Dinikmati Warga Bintuni

    Published on

    TELUK BINTUNI,LinkPapua.com– Proyek pembangunan Air Baku BWS Papua Barat di Kota Bintuni, yang dikelola PT Melo Aneka Raya belum mampu memenuhi kebutuhan air bersih masyarakat. Padahal, proyek yang berjalan sejak 2021 ini telah menelan anggaran Rp34,7 miliar.

    “Hal ini menimbulkan kekecewaan dan pertanyaan besar dari masyarakat terhadap kinerja proyek tersebut. Dari tahun 2013 pipa pipa sudah masuk ke rumah-rumah, tapi air tidak pernah mengalir,” kata Sarjani, salah satu warga Kota Bintuni, Jumat (22/3/2024).

    Baca juga:  Kesbangpol-Kejari Bintuni Ajak Aparatur Kampung Cegah Penyalahgunaan Dana Desa

    Menurut Sarjani, proyek pembangunan air baku ini bisa dibilang gagal. Ia mengatakan, sudah beberapa kali dilakukan pergantian pipa ,namun sampai sekarang air bersih belum bisa dinikmati masyarakat.

    “Diharapkan aparat penegak hukum segera mengambil langkah untuk meyelidiki hal tersebut, dikarenakan pekerjaan tersebut termasuk gagal,” harap Sarjani.

    Sebelumnya Bupati Teluk Bintuni Petrus Kasihiw, pernah menyoroti kinerja Balai Wilayah Sungai (BWS) Provinsi Papua Barat terkait proyek tersebut. Kasihiw mengkritisi proyek BWS yang tak mampu menyuplai air bersih ke wilayah kota Teluk Bintuni, meskipun proyek ini telah digulirkan sejak 12 tahun lalu.

    Baca juga:  Kunker Bupati Petrus Kasihiw ke Beberapa Lokasi: Perkuat Infrastruktur dan Ekonomi Lokal

    “Saya akan meminta Kepala BWS agar pekerjaan tersebut diselesaikan, Ini sejak 2021 dan hingga kini belum dinikmati masyarakat,” ujar Kasihiw kala itu.

    Salah seorang warga lainnya, Roby mengungkapkan pipa yang digunakan dalam proyek tersebut telah diganti dari paralon menjadi pipa besi sejak tahun 2001. Namun air yang dinanti belum juga mengalir.

    Baca juga:  Kasus Korupsi Proyek Jalan Simay Obo, Polisi Bidik Oknum ASN Teluk Bintuni

    “Dulu itu pipanya dari paralon, sekarang diganti dengan pipa besi. Dari jamannya pak Alfons Manibui, sampai pak Piet air belum jalan, sayang sekali anggaran itu terbuang dengan cuma-cuma,” tegasnya.

    Mewakili Masyarakat, Roby berharap agar perwakilan rakyat yang telah terpilih di DPRD Kabupaten, DPR Provinsi Papua Barat, bahkan mewakili masyarakat Papua Barat di pusat (DPR RI), dapat menanggapi kebutuhan-kebutuhan masyarakat, terutama kebutuhan akan air bersih dan kebutuhan lainnya. (LP5/red)

    Latest articles

    KPU Papua Barat Tetapkan 35 Caleg Terpilih, Golkar Jadi Ketua DPR...

    0
    MANOKWARI, Linkpapua.com- Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Papua Barat menetapkan 35 anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Papua Barat periode 2024-2029. Penetapan dilakukan...

    30 Caleg Terpilih Ditetapkan KPU Manokwari

    More like this

    KPU Papua Barat Tetapkan 35 Caleg Terpilih, Golkar Jadi Ketua DPR Papua Barat

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Komisi Pemilihan Umum (KPU) Provinsi Papua Barat menetapkan 35 anggota Dewan Perwakilan...

    Ditlantas Polda Papua Barat Raih Penghargaan di 2 Kategori

    MANOKWARI, Linkpapua.com-Jajaran Direktorat Lalu Lintas Polda Papua Barat meraih prestasi dalam Rapat Kerja Teknis...

    Pemprov PB Rancang Sekolah Ramah Anak-Gender, Dimulai dari SMA Unggulan

    MANOKWARI, Linkpapua.com - Biro Kesra Pemprov Papua Barat bersama otoritas terkait tengah merancang sebuah...