Rabu, Oktober 27, 2021
27.1 C
Manokwari
27.1 C
Manokwari
Rabu, Oktober 27, 2021

Indonesia COVID-19 Statistics

143,299
Total Kematian
Updated on Wednesday, 27 October 2021, 21:38 9:38 pm
12,735
Total Kasus Aktif
Updated on Wednesday, 27 October 2021, 21:38 9:38 pm
4,241,809
Total Kasus Terkorfirmasi
Updated on Wednesday, 27 October 2021, 21:38 9:38 pm

Disaksikan Menteri Investasi, Pupuk Kaltim Salurkan Ribuan Paket Sembako dan Alkes di Fakfak

MANOKWARI, Linkpapua.com – PT Pupuk Kalimantan Timur (Pupuk Kaltim) melalui program #PKTProaktif menyalurkan 1.000 paket sembako dan alat kesehatan (alkes) yang terdiri atas 1.000 paket alat protokol kesehatan (prokes), 2.000 masker kain, serta 50 unit baju hazmat bagi tenaga kesehatan dan masyarakat Kabupaten Fakfak, Papua Barat.

Bantuan diserahkan secara simbolis oleh Direktur Operasi dan Produksi Pupuk Kaltim, Hanggara Patrianta, bersama Menteri Investasi RI, Bahlil Lahadalia, kepada Bupati Fakfak, Untung Tamsil, pada acara Serbuan Vaksinasi Massal Covid-19 yang digelar Kementerian Investasi di Kantor Bupati Fakfak, Senin (27/9/2021).

Melalui rilisnya, program #PKTProaktif merupakan komitmen Pupuk Kaltim untuk membantu pemerintah dalam penanggulangan Covid-19, sekaligus mendukung program vaksinasi massal untuk mencapai realisasi target nasional, dengan mengajak masyarakat untuk tetap sehat di tengah pandemi.

Kesinambungan kontribusi Pupuk Kaltim dalam pengendalian Covid-19 di Indonesia dilaksanakan sesuai amanah Kementerian BUMN, sekaligus wujud implementasi UU Nomor 19 Tahun 2003 tentang tugas BUMN sebagai agen pembangunan.

“Pupuk Kaltim berkomitmen untuk meningkatkan kontribusi bagi masyarakat dan negara di tengah pandemi. Salah satunya terhadap kesehatan masyarakat di Kabupaten Fakfak,” kata Hanggara.

#PKTProaktif berfokus pada kesehatan masyarakat serta langkah penanggulangan Covid-19 secara masif. Program ini tak hanya berupa bantuan sembako bagi masyarakat terdampak Covid-19 maupun yang menjalani isolasi mandiri. Namun, juga dukungan kinerja tenaga medis seperti bantuan alat kesehatan dan alat pelindung diri (APD), hingga pemenuhan kebutuhan oksigen berbagai rumah sakit di Kalimantan dan Sulawesi.

“Program ini telah dilaksanakan Pupuk Kaltim di berbagai daerah dan kini kami datang untuk saudara-saudara kami di Fakfak,” lanjut Hanggara.

Baca juga:  Pasir pada Proyek Pemecah Ombak Pantai Malakuli didatangkan dari Palu dan Bula

Hanggara mengajak masyarakat Fakfak untuk menyukseskan program vaksinasi massal, untuk meningkatkan kepercayaan publik dan global terhadap penanganan Covid-19 di Indonesia sehingga dapat membuka keran investasi untuk pemulihan ekonomi secara maksimal. Apalagi vaksinasi tidak hanya bermanfaat bagi diri pribadi, tetapi juga masyarakat dan lingkungan sekitar.

“Pupuk Kaltim mengimbau masyarakat Fakfak tetap menjaga kesehatan, serta mematuhi prokes dengan baik setelah mendapatkan vaksin, agar potensi penyebaran Covid-19 bisa terus ditekan,” tambah Hanggara.

Bupati Fakfak, Untung Tamsil, mengapresiasi serbuan vaksinasi massal Covid-19 oleh Kementerian Investasi didukung Pupuk Kaltim, untuk mendukung tercapainya realisasi target nasional.

Saat ini tingkat vaksinasi di Fakfak berkisar 29,2 persen dari total masyarakat yang wajib vaksin. Dirinya meyakini makin tinggi capaian vaksinasi, Fakfak dapat kembali bangkit dibarengi pemulihan ekonomi masyarakat.

“Kami ucapkan terima kasih atas dukungan Kementerian Investasi dan seluruh pihak yang terlibat, semoga Fakfak segera keluar dari pandemi dan ekonomi masyarakat kembali tumbuh,” kata Untung.

Menteri Investasi RI, Bahlil Lahadalia, mengungkapkan vaksinasi massal sebagai program nasional wajib didukung masyarakat dengan target 100 persen pada 2022.

Kata dia, perekonomian tidak akan berjalan maksimal jika masyarakat masih abai terhadap kesehatan. Sebab, berbagai peluang yang seharusnya bisa dioptimalkan untuk pembangunan dan kemajuan daerah seperti investasi maupun sektor pariwisata, berpotensi terhambat jika tingkat vaksinasi masih rendah.

“Untuk itu vaksinasi harus masif karena sekarang untuk masuknya investasi atau kunjungan wisata yang pertama dicek berapa tingkat vaksinasi yang dilakukan oleh daerah tersebut dan itu mutlak,” ucap Bahlil.

Bahlil mengimbau masyarakat dan daerah dapat memanfaatkan bantuan secara maksimal dan vaksinasi 100 persen segera tercapai di Kabupaten Fakfak. (LP3/Red)

Latest news
Related news

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here