Jumat, Desember 2, 2022
26.5 C
Manokwari
26.5 C
Manokwari
Jumat, Desember 2, 2022

Indonesia COVID-19 Statistics

156,717
Total Kematian
Updated on Monday, 27 June 2022, 10:37 10:37 am
14,516
Total Kasus Aktif
Updated on Monday, 27 June 2022, 10:37 10:37 am
6,080,451
Total Kasus Terkorfirmasi
Updated on Monday, 27 June 2022, 10:37 10:37 am

BI Papua Barat Antisipasi Kebutuhan Uang Tunai Masyarakat Jelang Nataru

MANOKWARI, Linkpapua.com – Kebutuhan uang tunai masyarakat cenderung naik saat menjelang natal 2022 dan tahun baru 2023 (nataru). Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi Papua Barat sudah mengantisipasi itu.

“Semua kebutuhan uang pecahan di Papua Barat harus bisa terpenuhi. Sebagaimana tahun sebelumnya kami sudah siap dengan langkah-langkah yang akan dilakukan,” kata Kepala Perwakilan BI Papua Barat, Rommy Sariu T, kepada wartawan, Selasa (8/11/2022).

Rommy mengungkapkan, kebutuhan uang paling tinggi, dilihat dari ekonominya, yakni Kota Sorong, Kabupaten Manokwari, dan Teluk Bintuni kemudian disusul daerah lainnya.

Khusus Kabupaten Sorong Selatan, kata dia, BI juga buat kantor sebagai kas titipan yang bekerja sama dengan perbankan.

Baca juga:  Tangani Pameran dan Talk Show, BI Perkenalkan Produk Asli Papua di W20
Baca juga:  Dorong Ecotourism di Raja Ampat, BI Bantu 2 Sanggar Seni

“Ekonomi itu saling menopang dan saling terkait dan tidak ada kota yang berdiri sendiri. Ketika satu daerah alami deflasi pasti ada yang inflasi sehingga saling menopang,” ucapnya.

Dia mengaku, kebutuhan uang di Papua Barat akan mengalami peningkatan apalagi kasus aktif Covid-19 di Indonesia dan daerah mulai melandai.

“Saat pandemi Covid semua ada di rumah. Namun, pada 2022 ini pandemi sudah mulai turun. Artinya, orang yang keluar juga semakin banyak sehingga kebutuhan uang pasti akan naik,” tuturnya. (LP9/Red)

Latest news
Related news

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here