Selasa, September 21, 2021
26.2 C
Manokwari
26.2 C
Manokwari
Selasa, September 21, 2021

Indonesia COVID-19 Statistics

140,805
Total Kematian
Updated on Tuesday, 21 September 2021, 23:07 11:07 pm
52,447
Total Kasus Aktif
Updated on Tuesday, 21 September 2021, 23:07 11:07 pm
4,195,958
Total Kasus Terkorfirmasi
Updated on Tuesday, 21 September 2021, 23:07 11:07 pm

Positif COVID-19 di Manokwari bertambah menjadi 72 orang

Manokwari–Jumlah kasus positif COVID-19 Kabupaten Manokwari pada Minggu (27/7/20) kembali mengalami penambahan dan secara akumulatif saat sebanyak 72 kasus

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi Papua Barat, Arnoldus Tiniap, menyebutkan bahwa hari ini terjadi penambahan lima kasus positif di Papua Barat. tiga kasus baru berasal dari Manokwari dan satu lainnya dari Fakfak.

“Kabupaten Manokwari dan Kota Sorong masih terus terjadi penambahan kasus. Dibanding daerah lain di Papua Barat, jumlah kasus positif di Kota Sorong dan Manokwari saat ini yang tertinggi,” .

Ia menyebutkan, jumlah kasus positif di Papua Barat per-Minggu 26 Juli 2020 tercatat sebanyak 392 kasus. Dari jumlah itu 232 orang diantaranya sembuh dan lima orang meninggal dunia.

“Tertinggi masih Kota Sorong dengan 163 positif, 71 orang sembuh dan empat meninggal. Selanjutnya Manokwari 72 positif, 18 sembuh dan satu menjnggal. Berikutnya Kabupaten Sorong 69 positif dan 60 sembuh,” katanya lagi.

Baca juga:  Operasi PPKM Mikro, Satgas KRYD: Banyak Masyarakat Anggap Sepele Covid-19

Sedangkan daerah lain, Teluk Bintuni 50 positif dan seluruhnya berhasil sembuh. Raja Ampat 19 positif dan semua sembuh. Lalu Kabupaten Fakfak sembilan kasus dan lima diantaranya berhasil sembuh

Berikutnya Teluk Wondama delapan positif, tujuh sembuh. Kabupaten Kaimana dan Manokwari Selatan masing-masing satu kasus dan kini mereka pun sudah sembuh.

“Untuk kasus kematian, sejuah ini baru terjadi di Kota Sorong dan Manokwari. Sedangkan daerah lain sampai saat ini belum ada yang melaporkan. Kita bersyukur, mudah-mudahan seluruh pasien yang tersisa ini sembuh semua,” ujarnya menambahkan.

Arnold pun mengimbau masyarakat lebih disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan, baik di daerah zona merah, kuning maupun hijau.

“Semakin kesini kami lihat masyarakat semakin abai terhadap protokol kesehatan. Padahal transmisi lokal sudah semakin tinggi, terutama di Kota Sorong, Manokwari dan Kabupaten Sorong,” sebut Tiniap.(*/LPB1)

Latest news
Related news

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here