Jumat, September 17, 2021
26.2 C
Manokwari
26.2 C
Manokwari
Jumat, September 17, 2021

Indonesia COVID-19 Statistics

140,138
Total Kematian
Updated on Friday, 17 September 2021, 21:05 9:05 pm
68,942
Total Kasus Aktif
Updated on Friday, 17 September 2021, 21:05 9:05 pm
4,185,144
Total Kasus Terkorfirmasi
Updated on Friday, 17 September 2021, 21:05 9:05 pm

Patuh Perintah Presiden Jokowi, RSUD Manokwari Siap Sesuaikan Harga PCR Test

MANOKWARI, Linkpapua.com- Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Manokwari, Papua Barat, siap menyesuaikan harga Polymerase Chain Reaction (PCR) test.

Itu sesuai dengan perintah Presiden Indonesia, Joko Widodo (Jokowi), agar Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menurunkan harga PCR test.

Plt Direktur Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) RSUD Manokwari, dr. Alwan Rimosan, mengungkapkan pihaknya siap melaksanakan perintah itu.

“Soal harga PCR yang diminta berkisaran Rp450.000 hingga Rp550.000 tentu kita harus laksanakan karena itu merupakan aturan lebih tinggi,” kata Alwan, Senin (16/8/2021).

“Disesuaikan juga karena rumah sakit ini statusnya BLUD (Badan Layanan Umum Daerah) yang tentunya harus punya penghasilan untuk operasional. Selama ini soal harga PCR dilaksanakan berdasarkan peraturan direktur yang sudah dikonsultasikan dengan bupati,” imbuhnya.

Diungkapkannya, selama ini tarif yang dipatok oleh RSUD Manokwari untuk kepentingan melakukan perjalanan keluar daerah sifatnya situasional.

Baca juga:  Temuan Pansus Covid-19, Nakes BLUD RSU Manokwari Belum Terima Insentif 2021

“Memang harga untuk PCR dari sini sekitar Rp750.000, tetapi situasional juga. Seperti instansi yang sudah ada kerja sama dengan kita harganya bisa di bawah itu. Apalagi yang mau berangkat karena urusan kematian tentu kita akan bantu juga, atau yang mau melakukan perjalanan dinas. Tetapi, kalau yang mau berangkat urusan bisnis atau hal yang tidak terlalu mendesak maka bayar sesuai harga normal,” ujarnya.

RSUD Manokwari sekitar sebulan terakhir sudah tidak melakukan PCR test untuk kepentingan perjalanan keluar daerah karena keterbatasan reagen.

“Pelayanan PCR sementara ini hanya dikhususkan pada pasien yang menjalani perawatan karena Covid. Selama ini kita membeli reagen dari operasional kita karena sudah menjadi BLUD. Tentu kalau harga harus diturunkan akan kita bicarakan lagi dengan unit bisnis kita agar tetap bisa menghasilkan untuk operasional,” tutup dia. (LP3/Red)

Latest news
Related news

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here