Minggu, Oktober 17, 2021
26.5 C
Manokwari
26.5 C
Manokwari
Minggu, Oktober 17, 2021

Indonesia COVID-19 Statistics

142,848
Total Kematian
Updated on Friday, 15 October 2021, 04:06 4:06 am
19,852
Total Kasus Aktif
Updated on Friday, 15 October 2021, 04:06 4:06 am
4,232,099
Total Kasus Terkorfirmasi
Updated on Friday, 15 October 2021, 04:06 4:06 am

Makin Sadar Tertib Lalu Lintas, Warga Antusias Urus SIM di Polres Teluk Bintuni

BINTUNI, Linkpapua.com- Operasi Patuh Mansinam oleh Satlantas Polres Teluk Bintuni terbukti meningkatkan kesadaran masyarakat untuk tertib berlalu lintas.

Itu terlihat dari peningkatan yang cukup signifikan antusias warga dalam pembuatan surat izin mengemudi (SIM), baik SIM A, B, C, maupun B1 dan B2.

Hal ini seperti disampaikan Kasatlantas Polres Teluk Bintuni, Ipda Pasha Aditya Nugraha, saat ditemui di Mapolres Teluk Bintuni, Selasa (12/10/21).

“Saat ini untuk registrasi pembuatan SIM yang dilayani oleh Satlantas mencapai 30 kartu bahkan lebih, padahal sebelumnya paling banyak hanya 15 hingga 17 orang saja,” tutur Pasha.

Diungkapkannya, untuk registrasi pembuatan SIM sendiri belakangan ini didominasi oleh SIM A dan SIM C, lalu untuk SIM B1 dan B2 masih dalam taraf normal.

Pasha pun menyampaikan syarat-syarat kepada warga yang ingin mengurus SIM. Syarat-syarat itu adalah kesehatan, KTP, lulus uji teori dan uji praktik, serta biaya pendaftaran sesuai yang telah termaktub dalam aturan penghasilan negara bukan pajak (PNBP).

Baca juga:  Polres Teluk Bintuni Periksa Saksi Tambahan Dugaan Penyelewengan Bansos Beras

“Bagi masyarakat yang belum memiliki SIM silakan datang tanpa diwakilkan, sisanya tertera berapa biaya untuk pembuatan SIM, untuk SIM C Rp100 ribu, SIM A Rp120 ribu,” ungkapnya.

Pasha melanjutkan, untuk SIM B1 umum dan SIM B2 umum, ada tambahan berupa klinik pengemudi (klipeng) sebagai syarat standar uji kelulusan, surat keterangan uji keterampilan pengemudi (SKUKP).

“Sejauh ini tidak ada kendala yang berarti untuk proses pembuatan SIM. Hanya 4 hingga 5 minggu yang lalu, kita ada mengalami sedikit kendala, karena adanya perbaikan server dari pusat di beberapa wilayah di Papua Barat sehingga ada kendala berkaitan dengan percetakan SIM kala itu,” tutupnya. (LP5/Red)

Latest news
Related news

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here