27.5 C
Manokwari
Senin, Juli 15, 2024
27.5 C
Manokwari
More

    Ironi Guru Honorer di Manokwari, Gaji 400 ribu, Usia Hampir 35 Tahun

    Published on

    MANOKWARI – Puluhan tenaga guru honor mengadukan nasibnya ke DPRD Manokwari Rabu (5/8/2020).

    Kedatangan para pengajar itu mengadukan nasibnya yang tidak kunjung diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS). Mereka tercacat telah lama mengabdi sebagai guru honorer. Bahkan sebagian dari mereka hampir berusia 35 tahun.

    Selain mengeluhkan nasibnya yang tidak kunjung diangkat jadi PNS, guru honor juga mengeluhkan besarnya gaji mereka yang dirasa tidak manusiawi.

    Misalnya, ada guru PAUD yang digaji hanya 400 ribu per bulan. Menurut mereka,nilai uang tersebut sangat tidak sesuai dibanding beban pekerjaan mereka setiap bulannya.Akhirnya, ada guru yang memilih berutang guna mencukupi kebutuhan hidup mereka dalam keluarga. Mereka minta ada perhatian serius dari pemerintah daerah kab.Manokwari terkait nasib guru honorer ke depan.

    Baca juga:  Pencaker Kembali Gelar Demo di Kantor Bupati Manokwari

    Wakil ketua DPRD Manokwari, Norman Tambunan usai mendengar aspirasi para guru mengaku prihatin dengan nasib para guru honor.

    “Beban pekerjaan mereka sangat tidak sebanding dengan upah yang mereka terima tiap bulannya.Apakah pemda tahu atau tidak ini. Padahal para guru ini yang menciptakan generasi penerus bangsa. Pejabat-pejabat di Manokwari ini tidak akan ada seperti sekarang kalau tidak ada guru, tapi realitanya gaji mereka sangat rendah,” sesal Norman.

    Baca juga:  Minim Perhatian, Game Free Fire Diharap Masuk Kalender Pemerintah dan KONI

    “Guru honor ini meminta agar diformasi berikutnya mereka bisa diangkat menjadi PNS. Ini karena masa pengabdian yang sudah lama dan usia yang hampir diakhir usia maksimal menjadi PNS. Untuk itu mereka datang agar bisa melanjutkannya ke kepala daerah,”lanjut Norman.

    Pada kesempatan itu pula Norman meminta agar para guru honor di Manokwari agar segera mengumpulkan data sebagai dasar bagi DPRD Manokwari memanggil OPD terkait dan pimpinan daerah. Pasalnya dalam tes CPNS lalu banyak formasi-formasi yang dibutuhkan di lapangan namun tidak masuk dalam formasi penerimaan CPNS.

    Baca juga:  Kebutuhan Meningkat, Polres Manokwari Cek Ketersediaan Oksigen di Rumah Sakit

    “Sesuai dengan pernyataan Menpan bahwa terdapat 3 kategori yang akan diprioritaskan untuk diangkat menjadi PND sampai tahun 2023, yaitu tenaga honorer, K2 dan honorer pendidikan/kesehatan. Ini perlu jadi perhatian bagi kepala daerah,”pungkas Norman.(LPB3/Red)

    Latest articles

    Hari Pertama Operasi Patuh Mansinam, Satlantas Polresta Manokwari Berikan Teguran dan...

    0
    MANOKWARI, Linkpapua.com- Hari pertama Operasi Patuh Mansinam yang digelar Satuan Lalu Lintas Polresta Manokwari pada Senin (15/7/2024) di jalan Siliwangi Kelurahan Padarni, sejumlah pengendara...

    More like this

    Hari Pertama Operasi Patuh Mansinam, Satlantas Polresta Manokwari Berikan Teguran dan Penindakan

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Hari pertama Operasi Patuh Mansinam yang digelar Satuan Lalu Lintas Polresta Manokwari...

    Operasi Patuh Mansinam Dimulai Hari ini, 7 Pelanggaran yang Jadi Incaran

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Polresta Manokwari memulai pelaksanaan Operasi Patuh Mansinam, Senin hari ini (15/7/2024). Operasi...

    Bupati Apresiasi Peran Ikaswara di Manokwari Dalam Momentum Harlah ke 17 Tahun

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Dalam peringatan Hari Lahir (Harlah) Ikatan Keluarga Sunda, Jawa, Madura (Ikaswara) Manokwari...