28.9 C
Manokwari
Selasa, Mei 28, 2024
28.9 C
Manokwari
More

    Filep Wamafma: Otsus Hanya Dinikmati Segelintir Orang di Papua

    Published on

    MANOKWARI, Linkpapua.com – Anggota DPD RI perwakilan Papua Barat Filep Wamafma mengungkapkan, jika revisi UU Otonomi Khusus dijalankan secara konsisten, akan menjawab berbagai persoalan di tanah Papua. Selama ini kata dia, otsus hanya dinikmati oleh segelintir orang.

    “Selama 20 tahun otsus berjalan, belum berhasil menyentuh kepentingan dan persoalan mendasar di tengah masyarakat Papua. Karena apa? Karena penerapan otsus tidak berjalan konsisten sesuai pasal-pasal yang ada di dalamnya,” terang Wamafma belum lama ini.

    Menurut dia, jika semua pemangku kepentingan punya political will terhadap Papua, maka otsus akan menyentuh hak hak dasar masyarakat. Wamafma berharap dalam revisi UU Otsus, semua pihak konsisten dengan satu tujuan. Yakni mewujudkan kesejahteraan di Papua.

    Baca juga:  Momentum Hari Otsus, Mamberob: Yang Baik Ditingkatkan, yang Belum Dibenahi

    “Saya yakin persoalan Papua bisa terjawab. Begitu juga dengan sebaliknya, sehingga ini yang diharapkan dilakukan pada revisi otsus yang baru,” ujar Wamafma.

    Dikatakannya, undang-undang yang sudah ditetapkan itu harus benar-benar terlaksana. Tidak hanya sebatas nama saja.

    Menurut Wamafma, leading sector dalam penerapan UU Otsus berada di tangan pemda, baik itu provinsi maupun kabupaten/kota. Karena itu pemda lah yang harus konsekuen menjalankan regulasi itu untuk kemakmuran rakyat.

    Baca juga:  Abraham Ramar: Kita Punya Freeport-LNG, tapi Masih Jadi yang Termiskin

    Tidak boleh lagi kata Wamafma, Otsus hanya memakmurkan segelintir orang. Jangan sampai otsus tak pernah dirasakan kehadirannya oleh rakyat.

    “Sebagai contoh pemda wajib menggratiskan pendidikan bagi orang asli Papua mulai dari TK hingga perguruan tinggi. Begitu juga di bidang kesehatan hingga rujukan keluar daerah juga harus gratis, itu menjadi kewenangan pemda. Kalau sudah konsisten dilaksanakan maka Papua bisa berkembang yang otomatis masyarakat merasakan kehadiran otsus itu,” jelasnya.

    Baca juga:  Pangdam XVIII/Kasuari: Kemanusiaan tak Mengenal Batas SARA dan Golongan

    Wamafma yang juga menulis buku tentang penerapan otsus pada sejumlah daerah di Indonesia, berpendapat, setiap daerah otsus memiliki kearifan lokal tersendiri. Kearifan lokal ini menjadi ciri khas. Dan juga keunggulan bagi setiap daerah.

    Ia mencontohkan, di Aceh ada partai politik lokal sebagai konsekuensi penerapan otsus. Begitu juga di Daerah Istimewa Yogyakarta, sultan juga merupakan gubernur.

    Karena itu kearifan lokal seperti ini juga harus ada di Papua. Tujuannya adalah menciptakan kemandirian untuk kemakmuran. (LP3/Red)

    Latest articles

    Dominggus Mandacan Resmi Terima Rekomendasi DPP NasDem Maju Pilkada Papua Barat...

    0
    JAKARTA, Linkpapua - Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai NasDem menyerahkan surat rekomendasi kepada Dominggus Mancadan untuk maju bertarung pada pemilihan kepala daerah (Pilkada) Papua...

    More like this

    Dominggus Mandacan Resmi Terima Rekomendasi DPP NasDem Maju Pilkada Papua Barat 2024

    JAKARTA, Linkpapua - Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai NasDem menyerahkan surat rekomendasi kepada Dominggus...

    Wahidin Puarada Terima Surat Tugas DPP PAN Maju Pilgub Papua Barat  

    MANOKWARI, LinkPapua.com - Wahidin Puarada resmi menerima surat tugas dari Dewan Pimpinan Pusat Partai...

    Raker Forum Intelektual Risaturi, Kuatkan Sinergi dan Inovasi Antar-Suku di Teluk Bintuni

    TELUK BINTUNI, LinkPapua.com - Forum Intelektual Kuri, Wamesa, Irarutu, Sumuri (Risaturi) Bersatu menyelenggarakan Rapat...