27.5 C
Manokwari
Senin, Juli 15, 2024
27.5 C
Manokwari
More

    Pangdam Kasuari : Pers punya peran strategis kawal akselerasi pembangunan

    Published on

    Manokwari, LinkPapuaBarat.com- Pangdam XVIII/Kasuari, Mayjen I Nyoman Cantiasa menyatakan bahwa pers memiliki peran sangat strategis dalam mengawal akselerasi pembangunan di Provinsi Papua Barat.

    Ia mengajak pers di daerah ini bersinergi baik dengan TNI, pemerintah daerah maupun lembaga lain di provinsi ini.

    “Pers alat komunikasi massal, peranya juga sangat besar untuk menciptakan serta menjaga situasi keamanan di daerah agar tetap kondusif,” ucap Pangdam pada Silaturahmi bersama insan pers, Jumat (16/30).

    Ia mengutarakan bahwa media sebagai alat kontrol sekaligus agen perubahan. Bagi masyarakat diharapkan media jadi forum pembinaan, pendampingan serta pengawasan.

    Baca juga:  100 Persen Produk Lokal, Gerai Papua Barat Ramai Pengunjung di Hipmi Expo Jakarta

    “Harapanya masyarakat bisa maju dan sejahtera. Media juga sebagai alat edukasi untuk mencerdaskam masyarakat,” katanya lagi.

    Menurut Cantiasa, wartawan di Papua Barat memiliki tantangan berbeda dibanding Jawa dan daerah lain. Begitu pulang TNI dan Polri dalam mengawal pembangunan di daerah.

    Untuk itu, sebut Pangdam dibutuhkan kepiawaian dalam meramu dan menyuguhkan berita. Pers memiliki kewajiban morel terhadap proses pembangunan.

    Baca juga:  Satpol PP Diharapkan Jadi Duta COVID-19 di setiap daerah

    “TNI juga demikian kita butuh kepiawaian dalam menyikapi dimanika serta persoalan di Papua Barat. Karaketeristik sosial masyarakat di Papua secara umum berbeda dengan daerah lain,” katanya lagi.

    Kembali dia mengajak seluruh elemen bersinergi, termasuk antara TNI dan pers. Pihaknya tak ingin ada konflik antara TNI dengan pers di Papua Barat.

    “Untuk menyelesaikan masalah bangsa itu kita tidak bisa kerja sendiri-sendiri. Pers pun punya peran dan kemampuan mengawal itu untuk Indonesia maju,” katanya.

    Baca juga:  Imbas PPKM, Serapan APBD Manokwari Masih di Bawah 30 Persen

    Pada kesempatan itu, Cantiasa pun berharap media di Papua Barat terus bekerja profesional dan tidak menjadi alat provokasi bagi pihak mana pun. Ditengah pandemi COVID-19 pers diminta terlibat sebagai alat kontrol.

    “Senjata pena itu lebih tajam dari peluru. Satu peluru TNI hanya bisa membunuh satu kepala, tapi satu pena milik pers bisa membunuh 100 kepala bahkan lebih,” cetus Pangdam. (LPB1/red)

    Latest articles

    Hari Pertama Operasi Patuh Mansinam, Satlantas Polresta Manokwari Berikan Teguran dan...

    0
    MANOKWARI, Linkpapua.com- Hari pertama Operasi Patuh Mansinam yang digelar Satuan Lalu Lintas Polresta Manokwari pada Senin (15/7/2024) di jalan Siliwangi Kelurahan Padarni, sejumlah pengendara...

    More like this

    Stunting Papua Barat Masih di Angka 24%, Jacob Fonataba: Kita Terus Intervensi

    MANOKWARI,Linkpapua.com - Pj Sekda Papua Barat Jacob Fonataba mengatakan, prevalensi stunting Papua Barat masih...

    Pimpin Apel, Jacob Fonataba Bicara Displin ASN hingga Hasil Audit BPK

    MANOKWARI,Linkpapua.com - Pj Sekda Papua Barat Jacob Fonataba memimpin apel gabungan di Kantor Gubernur,...

    Bripka Septinus Arui Terima Penghargaan Hoegeng Awards 2024

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Kapolri Jenderal Pol. Drs. Listyo Sigit Prabowo,M.Si memberikan apresiasi terhadap gelaran Hoegeng...