26.8 C
Manokwari
Sabtu, April 20, 2024
26.8 C
Manokwari
More

    Operasi Ketupat Mansinam: Peta Titik Rawan, Manokwari-Sorong Jadi Perhatian

    Published on

    MANOKWARI, linkpapua.com- Kapolda Papua Barat Irjen Pol Tornagogo Sihombing memimpin apel gelar pasukan Operasi Ketupat Mansinam, Rabu (27/4/2022) di Mapolda Papua Barat. Kapolda mengingatkan seluruh personel agar fokus menjaga objek vital.

    “Sejumlah objek menjadi perhatian dalam Operasi Ketupat. Yaitu bandara, pelabuhan, terminal, masjid, tempat wisata dan tempat-tempat keramaian lainnya,” terang Tornagogo saat membacakan amanat Kapolri.

    Menurut Tornagogo, berbeda dengan tahun lalu, tahun ini pemerintah memberi pelonggaran dengan membolehkan berkumpul bersama. Tidak ada penyekatan karena mudik sudah diperbolehkan.

    Baca juga:  Kapolda Papua Barat akan Evaluasi Dana Desa: Banyak Dinikmati Perorangan

    “Meskipun begitu masyarakat harus tetap waspada karena pandemi belum selesai. Harus tetap waspada dengan tingkat mobilitas yang tinggi,” katanya.

    Operasi Ketupat akan berlangsung selama 12 hari, dari 28 April hingga 9 Mei. Yang menjadi fokus pengamanan yaitu tempat-tempat publik yang menjadi pusat keramaian masyarakat.

    Baca juga:  Tunggak Iuran 10.407 Peserta BPJS Kesehatan, Ini Alasan BPKAD Teluk Bintuni

    Di seluruh Indonesia terdapat 144 ribu aparat gabungan dan instansi pemerintah lainnya. Sebelum Operasi Ketupat, telah terlebih dahulu melaksanakan Operasi Cipta Kondisi dengan sasaran penyakit masyarakat, miras, distribusi sembako dan lainnya.

    Dijelaskan Kapolda, untuk wilayah Papua Barat jumlah personel berjumlah 1.200 personel gabungan yang menempati 33 pos pengamanan.

    Baca juga:  Pesta Miras, Pria Bawa Ganja Diamankan Ditresnarkoba Polda Papua Barat

    “Pengamanan dilakukan melalui cipta kondisi termasuk melibatkan lintas agama. Memang untuk menjadi perhatian adalah wilayah Sorong dan Manokwari. Kita sudah memetakan hal-hal yang menjadi potensi ancaman akan diantisipasi. Yang terpenting sudah adanya kesadaran dari masyarakat,” jelas Sihombing.

    Posko operasional yang ada di Papua Barat terdiri dari 18 pos pengamanan, 8 pos terpadu dan 15 pos pelayanan.(LP3/Red)

    Latest articles

    Pemkab dan Pemprov Siapkan Ganti Rugi Warga Terdampak Alihtrase Rendani

    0
    MANOKWARI, Linkpapua.com- Bupati Manokwari Hermus Indou Jumat(19/4/2024) menggelar pertemuan dengan warga terdampak pembangunan alihtrase jalan menuju bandara Rendani. Disampaikannya, Pemda Manokwari dan Pemprov Papua Barat...

    More like this

    Pemkab dan Pemprov Siapkan Ganti Rugi Warga Terdampak Alihtrase Rendani

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Bupati Manokwari Hermus Indou Jumat(19/4/2024) menggelar pertemuan dengan warga terdampak pembangunan alihtrase...

    Rela Pensiun Dini, Dominggus Rumadas Siap Maju Jadi Calon Bupati Manokwari

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Salah satu putera Doreri, Dominggus Rumadas memutuskan untuk maju sebagai bakal calon...

    Tren Kasus DBD Naik, Dinkes Papua Barat Lakukan Edukasi di Masyarakat

    MANOKWARI, linkpapua.com- Kepala Dinas Kesehatan Papua Barat Feny Maya Paisey mengatakan, tren kasus DBD...