27.9 C
Manokwari
Selasa, Februari 27, 2024
27.9 C
Manokwari
More

    Marciano Norman Dukung Polda Tuntaskan Kasus Korupsi Dana Hibah KONI Papua Barat

    Published on

    MANOKWARI, linkapapua.com- Ketua Umum Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Pusat Marciano Norman mendukung Polda Papua Barat mengusut tuntas dugaan korupsi dana hibah KONI Papua Barat. Marciano meminta penegak hukum menyeret semua yang terlibat.

    “Hukum harus terus ditegakkan, iya jalan kalau memang ada yang harus diperiksa,” kata Marciano ditemui usai melantik Pengurus KONI Papua Barat di Manokwari, Kamis (23/2/2023)

    Marciano menekankan kepada pengurus KONI Papua Barat agar menata kembali tata kelola organisasinya.

    “Karena organisasi olahraga itu akuntabilitasnya harus bisa dipertanggungjawabkan, Jadi kalau memang nanti, ada yang dibutuhkan keterangan ya silakan saja kalau memang ada yang bersalah, silahkan melalui proses peradilan,” katanya

    Baca juga:  Ketua KONI Papua Barat Buka Turnamen Sepak Bola Gawang Mini Blaktosang Cup

    Dia juga meminta, agar jika dalam proses tersebut, tidak ada yang terbukti bersalah maka harus menjunjung tinggi asas praduga tak bersalah.

    Wakil Ketua KONI Pusat, Mayjen TNI (Purn) Soedarmo menambahkan bahwa jika sudah ada penetapan tersangka dalam kasus dugaan korupsi dana hibah KONI Papua Barat, maka pengurus yang terjerat masalah hukum sudah harus diganti.

    “Kepala daerah saja begitu sudah ditetapkan sebagai tersangka sudah harus di ganti, jadi ini tidak menunggu keputusan Inkrah baru diganti, karena prosesnya sangat panjang jika harus menunggu untuk pergantian,” jelasnya.

    Baca juga:  KONI Papua Barat: Peralatan Kontingen Sudah Berada di Jayapura

    Soedarmo mengaku selama proses hukum yang ditangani Polda Papua Barat ini KONI Pusat belum mendapat surat pemberitahuan.

    “ngak, ini kan internalnya KONI Papua Barat yaa,” katanya menjawab pertanyaan wartawan.

    Polda Tunggilu Audit BPK

    Terpisah, Kapolda Papua Barat mengaku saat ini pihaknya masih menunggu hasil perhitungan kerugian negara dari BPK RI. Hasil audit BPK akan menjadi dasar penetapan tersangka.

    “Ia benar, masih menunggu hasil perhitungan kerugian negara dari BPK,” kata Kapolda Papua Barat, Irjen Pol Daniel TM Silitonga.

    Baca juga:  Pj Gubernur Ali Baham Harap Papua Barat Ukir Prestasi Lebih Baik di PON XXI

    Kapolda menyebut bahwa penanganan perkara dugaan korupsi dana hibah di KONI Papua Barat saat ini telah masuk tahap penyidikan.

    “Sudah sidik yaa,” tuturnya menambahkan

    Sebelumnya penyidik Tipikor Polda Papua Barat memanggil sejumlah Ketua Cabang Olahraga atau Cabor untuk dimintai keterangan sebagai saksi dalam lanjutan penyidikan kasus dugaan tindak pidana korupsi. Diketahui bahwa, KONI Papua Barat dalam kurun waktu Tahun 2019, 2020 dan 2021 telah mendapatkan dana hibah dari Pemerintah Papua Barat, dengan total mencapai Rp 227 miliar lebih. (LP2/red)

    Latest articles

    Kejati Papua Barat Tangkap DPO Korupsi Pembangunan Pasar Rakyat Babo, Diburu...

    0
    MANOKWARI,LinkPapua.com- Tim Tangkap Buronan (Tabur) Kejaksaan Tinggi Papua Barat menangkap DPO kasus korupsi proyek pembangunan Pasar Rakyat di Distrik Babo, Kabupaten Teluk Bintuni. Upaya...

    More like this

    Kejati Papua Barat Tangkap DPO Korupsi Pembangunan Pasar Rakyat Babo, Diburu Sampai Mamasa Sulbar

    MANOKWARI,LinkPapua.com- Tim Tangkap Buronan (Tabur) Kejaksaan Tinggi Papua Barat menangkap DPO kasus korupsi proyek...

    Ratusan Personel Polda Papua Barat Tandatangani Pakta Integritas Dikbangum Polri T.A. 2024

    MANOKWARI, Linkpapua.com-Kepolisian Daerah Papua Barat melalui Biro SDM menggelar Penandatanganan pakta integritas serta pengambilan...

    Sekolah Apresiasi Program ‘Si Tarjal’ Polres Teluk Bintuni: Beri Rasa Aman

    TELUK BINTUNI,LinkPapua.com- Program Polisi Antar Jemput Anak Sekolah (Si Tarjal) Polres Teluk Bintuni mendapatkan...