26.5 C
Manokwari
Rabu, Juli 24, 2024
26.5 C
Manokwari
More

    Kasus Stunting di Bintuni Mulai Menurun, Ali Baham Dorong Program Jangka Panjang

    Published on

    TELUK BINTUNI, linkpapua.com– Pj Gubernur Papua Barat Ali Baham Temongmere mengatakan, stunting masih menjadi masalah krusial yang harus dituntaskan pemerintah. Karenanya, berbagai terobosan digalakkan untuk menekan tren kasus ini.

    Di Kabupaten Teluk Bintuni, prevalensi stunting terbilang tinggi pada 2 atau 3 tahun lalu. Namun memasuki akhir 2023, kasus stunting mulai menurun.

    Hal ini disampaikan Ali Baham saat memberi pengarahan kepada kaum ibu pada acara Pencanangan Intervensi Serentak Pencegahan Stunting pada puncak HUT Kabupaten Teluk Bintuni, Rabu (12/6/2024).

    “Stunting di Kabupaten Teluk Bintuni sudah mencapai hasil yang baik namun masih perlu ditingkatkan lagi sesuai standar nasional,” jelas Ali Baham.

    Baca juga:  Gelar Doa Berantai, Pendeta Klasis GKI Teluk Bintuni Harap Pandemi Segera Berakhir

    Menurut Ali Baham, kegiatan penanganan stunting dalam jangka panjang harus terus dilakukan. Inj demi mencapai generasi yang sehat dan produktif.

    “Ini adalah misi jangka panjang bersama. Induk percepatan pembangunan Papua sebagai pelaksanaan daripada Undang-Undang no 2 Tahun 2021” paparnya.

    Oleh katena itu anak-anak yang terkena masalah stunting pemerintah akan berusaha terus berusaha melakukan yang terbaik.

    Bersamaan dengan peringatan HUT Teluk Bintuni ke-21 Tahun Pemerintah Provinsi Papua Barat menyatakan stunting adalah tanggung kawan bersama dengan pemkab. Bantuan bapok dan asupan bergizi akan diberikan kepada warga. Selain itu dibutuhkan pengetahuan seorang ibu dalam mengolah makanan yang sehat dan bergizi seimbang.

    Baca juga:  Beasiswa tak Kunjung Cair, Kantor DPRD Bintuni Didemo Mahasiswa

    “Bukan soal banyaknya tapi soal kualitas gizi yang seimbang, ada nasi, ikan, sayur, susu. Sehingga masyarakat bisa tumbuh sehat dan cerdas,“ kata Ali Baham.

    Ali menjelaskan, pada 2045 anak-anak Papua harus tumbuh menjadi generasi sehat. Generasi yang mampu berinovasi untuk mengelolah sumber-sumber atau potensi agar ke depan mereka bisa masuk dunia bisnis dan usaha lainnya.

    Baca juga:  Sempat Palang Jalur Trans-Papua Barat, Puluhan Casis Akhirnya Bersedia Dialog

    “Saya berharap di udia 21 tahun ini kita semua berkomitmen agar anak-anak kita tidak boleh stunting. Dari mana dimulainya? Dari awal memasuki rumah tangga, mulai menentukan waktu untuk menikah, bisa mengatur dan merencanakan proses kehamilan dengan teratur agar begitu anak lahir bisa tumbuh dengan stabil,” jelasnya.

    Di akhir acara Ali Baham bersama Pj Ketua TP PKK Sitti Mardiana menyerahkan bantuan bapok dan susu bagi anak yang dalam pengawasan stunting di Bintuni.(LP5/Red)

    Latest articles

    Perkenalkan Inovasi Srikandi: Pemprov PB Menuju Layanan Arsip Digital

    0
    MANOKWARI, Linkpapua.com - Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Provinsi Papua Barat memperkenalkan inovasi berbasis digital bernama Aplikasi Sistem Informasi Kearsipan Dinamis Terintegrasi atau Srikandi. Srikandi...

    MANIS Siap Berkompetisi di Pilkada Mansel

    More like this

    Perkenalkan Inovasi Srikandi: Pemprov PB Menuju Layanan Arsip Digital

    MANOKWARI, Linkpapua.com - Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Provinsi Papua Barat memperkenalkan inovasi berbasis digital...

    Gabriel-Lukman Deklarasi Maju di Pilgub Papua Barat Daya  

    WAISAI, Linkpapua.com - Pasangan Gabriel Asem-Lukman Ugaje (Gaul) menggelar deklarasi sebagai bakal calon Gubernur...

    Ketua KNPI Mansel Suarakan Pilkada Damai: Mari Bertarung Gagasan! 

    MANSEL,Linkpapua.com- Ketua KNPI Kabupaten Manokwari Selatan Joni Saiba mengajak masyarakat untuk menjaga situasi kamtibmas...