27.5 C
Manokwari
Senin, Juli 15, 2024
27.5 C
Manokwari
More

    Gubernur harap lima komoditas unggulan ini bangkitkan ekonomi Papua Barat

    Published on

    Manokwari,Linkpapuabarat.com- Gubernur Papua Barat, Dominggus Mandacan berharap lima komoditas unggulan yang sedang dikembangkan saat ini mampu membangkitkan optimisme perekonomian provinsi ini.

    “Melalui program investasi hijau kita kembangkan komoditas kakao, kopi, rumput laut, kepala dalam serta buah pala. Ini Komoditas unggulan Papua Barat,” ucap Gubernur, Jumat (40/10).

    Menurut Mandacan, kemampuan petani harus terus ditingkatkan. Produksi lima komoditas itu pun harus digenjot sehingga bisa bersaing baik di pasar dalam maupun luar negeri.

    Melalui APBR, Pemprov pun berusaha memberikan dukungan anggaran. Begitu pula pemerintah pusat dan kabupaten serta lembaga donor internasional.

    Baca juga:  Selama Triwulan I 2024, Pertamina Patra Niaga Regional Papua Maluku Setor 27,51 Miliar ke Pemerintah Provinsi Papua Barat

    “Kita harus berkomitmen melaksanakan Deklarasi Manokwari pada konferensi internasional keanekaragaman hayati, ekowisata serta ekonomi kreatif di Manokwari pada Oktober 2018 lalu. Ini untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat melalui sumber daya alam yang kita punya,” ucap Gubernur lagi.

    Mantan Bupati Manokwari ini mengutarakan, dalam Deklarasi Manokwari, investasi hijau menjadi salah satu pilihan untuk mendorong kesejahteraan masyarakat. Dengan mengoptimalkan pemanfaatan potensi unggulan daerah diharapkan ekonomi masyarakat bangkit.

    Baca juga:  BPS Papua Barat Rilis Kondisi Inflasi di Dua Provinsi 

    Sejumlah komoditas unggulan produksi petani di Papua Barat telah diperdagangkan ke sejumlah daerah di Indonesia. Sebagian bahkan sudah berhasil menembus pasar ekspor.

    Beberapa hari lalu, lanjut gubernur, hasil panen rumput laut dari petani Teluk Wondama dikirim ke Surabaya. Sebelumnya gubernur pun melepas ekspor biji kakao kering dari Kabupaten Manokwari Selatan ke sejumlah negara di Eropa.

    Menurutnya, lima komoditas unggulan Papua Barat ini tidak sulit untuk bersaing di pasar global. Pemerintah daerah terus mendorong agar kualitas serta intensitas produksinya stabil.

    Baca juga:  BI: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Akan Menguat 5,5% di 2024

    “Untuk saat ini produksinya masih rendah, ini yang harus menjadi perhatian. Kemampuan petani harus kita tingkatkan, untuk pasar sudah terbuka,” katanya lagi.

    Ia menambahkan bahwa perkebunan pala sudah dikembangkan di Kabupaten Fakfak dan Kaimana. Komoditas ini pun selama ini sudah ekspor ke sejumlah negara.

    “Untuk kopi arabika sudah dikembangkan di Kabupaten Pegunungan Arfak. Sebagian, sudah bisa kita nikmati hasil panennya. Kita berusaha beberapa tahun kedepan produksinya sudah lebih besar dan stabil,” pungkasnya. (LPB1/red)

    Latest articles

    Hari Pertama Operasi Patuh Mansinam, Satlantas Polresta Manokwari Berikan Teguran dan...

    0
    MANOKWARI, Linkpapua.com- Hari pertama Operasi Patuh Mansinam yang digelar Satuan Lalu Lintas Polresta Manokwari pada Senin (15/7/2024) di jalan Siliwangi Kelurahan Padarni, sejumlah pengendara...

    More like this

    RI Perkenalkan 135 Produk Indikasi Geografis di Jenewa, Ada Kopi hingga Hasil Laut

    JENEWA,linkpapua.com- Indonesia mendapatkan kesempatan emas untuk memperkenalkan 135 produk indikasi geografis lokal pada Sidang...

    Selama Mei 2024, Tiongkok Jadi Tujuan Utama Ekspor Papua Barat

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Kepala BPS Papua Barat Ir. Merry dalam Release rutin BPS Papua Barat...

    Dinas Ketapang PB Gelar Gerakan Pangan Murah, Ada Tes Kesehatan-Donor Darah  

    MANOKWARI, LinkPapua.com - Pemerintah Provinsi Papua Barat melalui Dinas Ketahanan Pangan (Ketapang) menggelar gerakan...