28.6 C
Manokwari
Rabu, Mei 29, 2024
28.6 C
Manokwari
More

    Diam Lebih Baik, Lisan Kunci Keselamatan dalam Ajaran Islam

    Published on

    LinkPapua.com – Dalam menjalani kehidupan sehari-hari, interaksi antarmanusia sangatlah penting. Salah satu alat yang digunakan untuk berinteraksi adalah mulut dan lidah, yang berfungsi sebagai alat berbicara.

    Namun, ajaran agama Islam menekankan pentingnya berbicara dengan baik. Jika tidak bisa berbicara yang baik, maka lebih baik diam.

    Menjaga perkataan merupakan ajaran yang diajarkan oleh Nabi Muhammad saw. kepada umatnya. Hadis dan ayat dalam Al-Qur’an menjelaskan betapa pentingnya menjaga perkataan.

    Banyak orang memilih untuk diam daripada berbicara. Namun, ada juga yang memilih untuk berbicara daripada diam.

    Mulut adalah anugerah yang diberikan kepada manusia. Salah satu keistimewaan mulut adalah kemampuannya yang luas dan tidak terbatas oleh ruang dan waktu. Mulut dapat menjadi penyebab keselamatan dunia dan akhirat manusia, atau justru membuatnya tergelincir ke dalam jurang neraka.

    Baca juga:  Mantan Presiden Mahasiswa Dukung Proses Hukum Insiden Unipa

    Pengaruh mulut begitu besar sehingga diam menjadi kunci keselamatan. Ajaran agama Islam memuji sikap diam dan menganjurkannya kepada umatnya.

    Ustaz Adi Hidayat dikutip dari YouTube Lentera Ilmu mengatakan bahwa berbicara berkaitan dengan cara terbaik dalam berkomunikasi. Dalam berbicara, kita dapat mencapai tujuan yang tepat dan diinginkan dari sebuah percakapan.

    Namun, dalam berbicara, ada aturannya. Janganlah berbicara kecuali dengan baik, jika itu menyakiti orang lain, tahanlah.

    Baca juga:  Keren! 31 Anak Papua dan Papua Barat Wisuda di GenIUS dengan Nilai Terbaik

    “Tahan sekiranya pembicaraan tersebut tidak bermanfaat. Kalau merasa beriman kepada Sang Pencipta, maka jagalah kebaikan dalam berlisan dan katakanlah yang baik. Jika tak mampu berkata baik, maka sebaiknya diam,” kata Ustaz Adi Hidayat.

    Ustaz Adi Hidayat menyampaikan, manusia juga mesti menjaga pandangannya. Jika tidak mampu memandang dengan baik, maka palingkanlah pandangan tersebut. Dengarlah yang baik. Jika tidak mampu mendengar yang baik, palingkanlah pendengaran.

    “Itulah muslim yang sejati. Yang selalu berusaha untuk menata aktivitas berbicara yang baik dengan bingkai rida Allah,” ungkapnya.

    Baca juga:  Jimmy W. Susanto: IRAFU Siap Bersama IKA UNIPA Untuk Kejayaan Kampus

    Ustaz Adi Hidayat juga menjelaskan bagaimana agar pandangan mendapatkan rida Allah. Bagaimana agar perkataan mendapatkan rida Allah. Oleh karena itu, jagalah lisan dan berbicaralah dengan perkataan yang baik.

    Diam adalah sikap bijaksana dalam berbicara. Dengan diam, seseorang dapat menghindari perkataan yang merugikan dan menyakiti orang lain. Dalam menjalani kehidupan sehari-hari, perlu mengingat pentingnya menjaga lisan dan berbicara dengan baik sesuai ajaran agama Islam. (*/Red)

    Catatan: Naskah ditulis Mei Lina Puspita Sari, mahasiswi Komunikasi Penyiaran Islam di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sorong, sebagai tugas ujian akhir semester.

    Latest articles

    HUT Bintuni Dipusatkan di Alun-alun Argosigemerai: Lomba, Pameran, hingga Hiburan Artis...

    0
    TELUK BINTUNI, LinkPapua.com – Puncak peringatan hari ulang tahun (HUT) ke-21 Kabupaten Teluk Bintuni, Papua Barat, akan dipusatkan di alun-alun Argosigemerai, SP5, Distrik Bintuni....

    More like this

    SMP IT IM Manokwari Luluskan 35 Siswa Angkatan Pertama dengan Kurikulum Merdeka

    MANOKWARI, LinkPapua.com - SMP IT Insan Mulia (SMPIT IM) Manokwari, Papua Barat, mengadakan akhirussanah...

    Kembangkan Bakat Mahasiswa, Universitas Caritas Indonesia Gelar Festival Tahunan

    MANOKWARI, linkpapua.com - Universitas Caritas Indonesia menggelar Festival Tahunan Caritas yang mulai berlangsung, Sabtu...

    STIKIP Muhammadiyah Manokwari Buka Pendaftaran Maba Gelombang Kedua

    MANOKWARI, LinkPapua.com - Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STIKIP) Muhammadiyah Manokwari membuka penerimaan...