25 C
Manokwari
Rabu, Februari 21, 2024
25 C
Manokwari
More

    Cegah Penambang Ilegal, Kepala Suku Wasirawi Minta Pemerintah Terbitkan IPR

    Published on

    MANOKWAR, linkpapua.com- Kepala Suku Sejarah Wasirawi Serphus Mosyoi meminta pemerintah segera mengeluarkan Izin Pertambangan Rakyat (IPR) di Wasirawi, agar eksplorasi yang dilakukan mengantongi legalitas. Serphus juga menegaskan, perlu penataan ulang untuk mencegah masuknya penambang ilegal.

    “Kami masyarakat meminta agar pemerintah kabupaten maupun provinsi harus segera menerbitkan IPR agar masyarakat bisa bekerja secara baik-baik. Perlu ada regulasi yang melindungi kami. Dengan begitu kita bisa nikmati hasil yang baik,” kata Serphus, Jumat (24/3/2023).

    Baca juga:  Beri Apresiasi, Tahun Depan Hermus Siapkan Manokwari Award

    Menurut Serphus, ada banyak pengusaha yang bekerja di luar badan hukum yang dimiliki masyarakat adat. Mereka di bawah pengelolaan Koperasi Produsen Wasirawi Mandiri Mulia dan Koperasi Produsen Meirengkey Meyah Otgensinsa.

    Dua koperasi ini telah memiliki nomor induk berusaha (NIB) pertambangan emas dan perak. Sehingga sangat memungkinkan untuk diterbitkan IPR.

    Sebaliknya kata Serphus, ada pengusaha yang masuk tanpa izin. Mereka mengelola tambang atas campur tangan orang luar. Inilah yang kata dia kerap menimbulkan problem di lokasi karena mereka tak mau taat pada aturan main.

    Baca juga:  Polisi Tetapkan 31 Orang Tersangka Penambangan Emas Ilegal di Manokwari

    “Nah ini banyak merusak karena mereka kerap ambil kebijakan sendiri dan pengusaha tersebut ikut apa yang sudah atur dan melakukan pekerjaan di lokasi tambang,” bebernya.

    Serphus menjelaskan, ia sudah memanggil pengusuha pengusaha yang masuk secara serampangan itu. Bahkan keberadaan mereka telah dilaporkan ke kepolisian.

    “Jadi saya lapor dan kita urusan di Polsek Masni tiga kali dan di kota urusan bersama ketua Dewan Adat Papua (DAP) Keliopas Meidogda dan Ketua Lembaga Masyarakat Adat (LMA) Masni Soleman Manseni satu kali. Tapi mereka tidak mundur, mereka maunya begitu saja,” ujar Serphus.

    Baca juga:  Naik Tipologi, Kapolresta Manokwari: Kamtibmas Tanggung Jawab Bersama

    Karena itu, Serphus ingin agar semua ditata ulang. Penambang harus menghentikan sementara pekerjaan dan didaftar ulang lalu ditertibkan sesuai aturan main.

    “Kita mau semua terdaftar. Jadi hentikan dulu semua pekerjaan. Kita tertibkan ulang atau menata ulang supaya melalui satu pintu yaitu koperasi kita,” pungkasnya. (*/red) 

    Latest articles

    Isu Reshuffle Besok: Hadi Diplot jadi Menkopolhukam, AHY Isi Kursi...

    0
    JAKARTA,linkpapua.com- Presiden Joko Widodo dikabarkan akan melakukan reshuffle kabinet, Rabu besok (21/2/2024). Isu yang beredar di Istana, ada dua pos menteri yang akan dirotasi, Yakni...

    More like this

    Isu Reshuffle Besok: Hadi Diplot jadi Menkopolhukam, AHY Isi Kursi Menteri ATR

    JAKARTA,linkpapua.com- Presiden Joko Widodo dikabarkan akan melakukan reshuffle kabinet, Rabu besok (21/2/2024). Isu yang...

    Pj Gubernur Ali Baham Beberkan Tantangan Berat Papua Barat Menuju Indonesia Emas 2045

    MANOKWARI,Linkpapua.com - Penjabat (Pj) Gubernur Papua Barat Ali Baham Temongmere mengatakan, ASN harus menjadi...

    Sastrawan Pulo Lasman Simanjuntak Tulis Puisi untuk Presiden RI Terpilih

    JAKARTA, linkpapua.com- Penyair dan sastrawan, Pulo Lasman Simanjuntak menulis syair untuk Presiden RI terpilih...