Selasa, Agustus 3, 2021
26.1 C
Manokwari
26.1 C
Manokwari
Selasa, Agustus 3, 2021

Indonesia COVID-19 Statistics

97,291
Total Kematian
Updated on Monday, 2 August 2021, 23:52 11:52 pm
523,164
Total Kasus Aktif
Updated on Monday, 2 August 2021, 23:52 11:52 pm
3,462,800
Total Kasus Terkorfirmasi
Updated on Monday, 2 August 2021, 23:52 11:52 pm

6 Bulan Irigasi Jebol, Petani Banjar Ausoy Keluhkan Sawah Kesulitan Air

BINTUNI, Linkpapuabarat.com – Petani padi Kampung Banjar Asoy SP4 mengeluhkan saluran air (iringasi) yang jebol sejak 6 bulan lalu. Kondisi ini membuat irigasi tidak bisa mengaliri lahan persawahan secara optimal.

Salah seorang petani padi, Ngadari, mengeluhkan saluran pengairan irigasi yang tidak kunjung diperbaiki oleh dinas terkait. Ia menuturkan, dinas pertanian sudah membantu membuatkan embung pengairan, tapi hanya cukup untuk mengairi 5 hektar sawah.

“Semoga bapak wakil bupati bisa membantu kami para petani. Selain saluran irigasi yang jebol, kami juga butuh kuota pupuk, pemasaran hasil pertanian, serta gudang,” ujarnya saat dialog dengan Wabup Teluk Bintuni, Rabu(24/2/21)

Menanggapi keluhan petani, Wakil Bupati Matret Kokop, mengatakan irigasi ini adalah tanggung jawab pemerintah provinsi. Tetapi kabupaten yang memanfaatkannya. Sehingga tidak boleh dibiarkan begitu saja.

“Saya akan memanggil dinas terkait untuk segera diperbaiki. Karena bapak gubernur sudah menekankan untuk meningkatkan taraf ekonomi masyarakat,” kata Wabup.

Terkait soal gudang, kepala dinas pertanian akan segera mencari lokasi untuk gudang alat-alat pertanian. Hanya saja untuk gudang, harus ada pelepasan tanah serta sertifikat agar bisa segera dibangun.

Sementara menyangkut ketersediaan pupuk Wabup meminta kadis pertanian segera membuat surat agar bisa bergerak cepat. Kata dia, pupuk ini sangat penting untuk mendorong kualitas hasil pertanian.

“Bupati pun akan setuju, ini adalah kepentingan masayarakat banyak, urusan perut masyarakat, mudah-mudahan yang jadi kendala para petani, semua teralisasikan,” terang Wabup. (LPB5/red)

Latest news