27 C
Manokwari
Jumat, Mei 24, 2024
27 C
Manokwari
More

    Tim Ahli Dijadwal Paparkan RPP Otsus Papua Barat Pekan Depan

    Published on

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Pemaparan Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP) Undang-undang Otsus, Papua Barat oleh tim ahli rencananya digelar pekan depan.

    Ketua Panitia Khusus (Pansus), Rancangan Undang-undang (RUU) Otonomi Khusus (Otsus) DPR Papua Barat Yan Anthon Yoteni mengatakan pihaknya sudah mengagendakan pemaparan RPP oleh Tim Ahli DPR Papua Barat yang berasal dari Akademisi maupun lembaga lainnya.

    “Pada Senin tanggal 16 Agustus sudah dijadwalkan pemaparan dari akademisi Yohana Watofa dengan timnya dari STIH berkaitan dengan RPP yaitu pasal 34 ayat 18 tentang pengolahan pembinaan dan pengawasan serta rencana induk otsus. Dihari itu juga akan dipresentasikan pasal 68 A ayat 4 tentang pembentukan badan khusus,”ungkap Yoteni Sabtu (14/8/2021).

    Baca juga:  Rekomendasi Mubes IKBW: Duet Hendrik Mambor-Andarias Kayukatuy Lanjut di 2024

    Rencana, pemaparan tanggal 16 Agustus akan dibahas pasal 6 ayat 6 tentang DPR Papua Barat dan pasal 6A ayat 6 tentang DPR K oleh Lembaga Masyarakat Adat (LMA) Papua Barat.

    Selain itu pada Rabu 18 Agustus akan dipresentasikan RPP tentang penyelenggaraan pendidikan dalam kerangka Otsus pada pasal 56 ayat 9 oleh Yusuf Sawaki dari UNIPA dan Penyelenggara kesehatan dalam kerangka otsus pada pasal 59 ayat 8 oleh dr Rosaline Rumaseuw dan dr Engel Kambu. Ditanggal 19 Agustus dipresentasikan RPP tentang kewenangan khusus dalam kerangka otsus oleg Yusak Reba dari Uncen.

    Baca juga:  Ketua DPR Papua Barat Minta OAP Lebih Dilibatkan dalam Pengerjaan Proyek

    “Dijadwalkan pada 20 Agustus pansus akan turun ke 3 titik yaitu Manokwari Raya, Sorong Raya dan Kuriwamesa untuk mendapatkan masukan dari masyarakat. Yang nantinya akan dilanjutkan diskusi panel para pakar. Hasil semua itu dirangkum untuk diparipurnakan yang dikonsultasikan ke Jakarta sekaligus penyerahannya ke Kemendagri” Ujar Ketua Pansus.

    Baca juga:  Soal Antrean BBM di SPBU, DPR Papua Barat Berencana Panggil Pertamina

    Yan Anthon mengaku, ruang terbuka harus diberikan kepada pihak yang nantinya merasakan RPP ini yaitu masyarakat. Sehingga harus membuka ruang demokrasi agar tidak ada lagi masyarakat yang protes karena aturannya tidak bisa menyelesaikan persoalan di masyarakat.

    Yoteni kembali mengingatkan pemprov Papua Barat untuk tidak terburu-buru menyelesaikan RPP Otsus tersebut. Yang terpenting bagaimana menerima masukan dari para ahli serta masyarakat.(LP3/Red)

    Latest articles

    Wahidin Puarada Daftar di PKB Maju Bertarung Pilgub Papua Barat

    0
    MANOKWARI, LinkPapua.com - Wahidin Puarada resmi mendaftar di PKB untuk maju bertarung pada pemilihan gubernur (Pilgub) Papua Barat 2024. Kepastian itu setelah tim kerja Wahidin...

    More like this

    Wahidin Puarada Daftar di PKB Maju Bertarung Pilgub Papua Barat

    MANOKWARI, LinkPapua.com - Wahidin Puarada resmi mendaftar di PKB untuk maju bertarung pada pemilihan...

    AMPI Papua Barat Kecam Pernyataan Qodari yang Sebut Golkar Berkhianat

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Plt Ketua DPD Angkatan Muda Pembaharuan Indonesia (AMPI) Papua Barat Guntur Setiawan...

    Pemprov Papua Barat Tekankan Persiapan Matang Pilkada 2024

    MANOKWARI, LinkPapua.com - Asisten I Setda Papua Barat, Oktovianus Mayor, yang mewakili Pj Gubernur...