28.8 C
Manokwari
Minggu, Mei 19, 2024
28.8 C
Manokwari
More

    Minim Perhatian, Game Free Fire Diharap Masuk Kalender Pemerintah dan KONI

    Published on

    MANOKWARI, Linkpapua.com – Kompetisi game Free Fire yang digelar Ahad (28/11/2021) di Rumah Kopi Caffe Master, Manokwari, didominasi peserta dari kalangan pelajar. Kompetisi ini diharap bisa menggugah perhatian pemerintah.

    Sebanyak 48 tim ambil bagian di ajang ini. Muhajir, selaku penyelenggara kompetisi menuturkan, setiap Ahad kegiatan Turnamen Game Free Fire dihelat dengan offline. Alasan digelar setiap Ahad karena para peserta mayoritas dari kalangan pelajar.

    “Kegiatan ini digagas oleh ketua komunitas tiga tahun lalu, hingga saat ini turnamen digelar setiap Minggu secara offline,” kata Muhajir sebagai penyelenggara, Ahad (28/11/2021).

    Baca juga:  Tak Hanya Dapat Ilmu, Peserta Pelatihan Disnaker Dapat Bantuan Peralatan Usaha

    Kompetisi secara offline ini dilaksanakan setiap bulan dengan hadiah bagi pemenang Rp1 juta serta piagam dan sertifikat.

    Kompetisi game Free Fire menghadirkan 4 orang dalam satu tim. Peserta kompetisi sekitar 48 tim.

    “Di Manokwari sudah banyak peminat atau tim game Free Fire, namun yang terdaftar dalam kompetisi bulan ini sebanyak 48 slot atau tim. Sudah 6 tim yang gugur,” kata Hajir.

    Free Fire belum mendapat perhatian KONI dan Pemerintah

    Game Free Fire kini masuk dalam cabang olahraga yang terdaftar di Pekan Olahraga Nasional (PON). Awal kemunculanya pada PON Papua kemarin.

    Baca juga:  DPR Evaluasi Capaian PB di PON: Banyak 'Atlet Bayaran', Anggaran Bengkak

    Animo peserta di Manokwari dan Papua Barat pada umumnya sangat tinggi, namun sayang kegiatan yang peminatnya dari kalangan milenial ini belum memiliki ruang yang cukup di mata pemerintah maupun KONI.

    “Terus terang kompetisi ini kita gelar atas inisiatif komunitas, belum ada bantuan atau campur tangan dari pemerintah maupun pihak KONI,” kata Wakil Ketua Komunitas Free Fire Manokwari, Aby Rahman Patty.

    Baca juga:  Perpani Papua Barat Gelar Musprov, Pilih Ketua-Susun Program Kerja

    Aby mengaku pernah berniat mengadakan kompetisi yang lebih bergengsi di Manokwari yang melibatkan seluruh kabupaten dan kota di Papua Barat, namun terbentur dengan anggaran dan akses ke pemerintah sehingga segala persiapan yang disusun akhirnya batal.

    “Kami berharap, baik KONI Papua Barat maupun pemerintah bisa memperhatikan komunitas Free Fire di Manokwari, sebab potensi ini sangat positif, selain termasuk olahraga yang terdaftar di PON juga keseharian dapat membina generasi muda dari hal-hal negatif seperti aibon, narkoba dan sebagainya,” tuturnya. (LP2/Red)

    Latest articles

    Pj Gubernur Ali Baham Dilantik Jadi Ketua ICMI Papua Barat

    0
    MANOKWARI,pLinkPapua.com-Penjabat (Pj) Gubernur Papua Barat, Ali Baham Temongmere, dilantik menjadi Ketua Majelis Pengurus Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) Papua Barat periode 2024-2029. Pelantikan berlangsung...

    More like this

    Pj Gubernur Ali Baham Dilantik Jadi Ketua ICMI Papua Barat

    MANOKWARI,pLinkPapua.com-Penjabat (Pj) Gubernur Papua Barat, Ali Baham Temongmere, dilantik menjadi Ketua Majelis Pengurus Ikatan...

    Pembukaan MTQ X Teluk Bintuni: Merajut Moderasi dan Toleransi Keagamaan

    TELUK BINTUNI,LinkPapua.com– Suasana khusyuk terasa di gelanggang Argosigemerai SP 5, Distrik Bintuni Timur, Kabupaten...

    BP Target 2029 Presentase Tenaga Kerja Lokal Capai 85%

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Dalam pelaksanaan IPA Convex 2024 yang digelar di ICE BSD Tangerang, Kathy...