27.3 C
Manokwari
Selasa, Juli 23, 2024
27.3 C
Manokwari
More

    Kasus COVID-19 Meningkat, Satgas : Pendisiplinan Masyarakat Harus Lebih Tegas

    Published on

    Manokwari-Kasus konfirmasi positif COVID-19 di Papua Barat semakin meningkat setelah sejumlah aktivitas publik dibuka. Pendisiplinan masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan harus dipertegas

    Juru Bicara Satuan Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Papua Barat, Arnoldus Tiniap mengungkapkan bahwa, COVID-19 terus menyebar hampir ke seluruh wilayah Papua Barat

    “Daerah-daerah yang semula hijau kini sudah terjangkit, begitu pula daerah yang semula merah dan kembali hijau kini mengalami gelombang kedua. Disisi lain, daerah yang sudah terpapar jumlah kasusnya terus meningkat,” ucap Arnoldus, Senin (31/8).

    Baca juga:  Ditresnarkoba Polda Papua Barat Amankan Tujuh Koli Miras Cap Tikus

    Ia menyebutkan bahwa, saat ini angka konfirmasi positif COVID-19 di Papua Barat sudah mencapai 752 kasus. Dari jumlah itu, 13 orang diantaranya meninggal dunia dan 563 berhasil sembuh.

    “Kota Sorong kasus meninggalnya paling tinggi di Papua Barat, sebanyak 9 orang. Di Manokwari dua, Sorong Selatan dan Maybrat masing-masing satu,” ucap Arnoldus lagi.

    Ia menyebutkan, dari 13 kabupaten kota di Papua Barat tersisa dua daerah yakni Tambrauw dan Pegunungan Arfak yang belum melaporkan kasus positif. Pihaknya menginginkan pendisipilinan masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan dipertegas.

    Baca juga:  Ali Baham Instruksikan Pimpinan OPD Boyong ASN Golongan II ke Jakarta: Ini Bukan Jalan-jalan!

    “Sekarang bukan saatnya melakukan imbauan, masyarakat harus dipaksa untuk menerapkan protokol kesehatan. Masyarakat itu ya kita semua, pendisipilinan harus lebih tegas demi keselamatan bersama,” katanya lagi.

    Tiniap menjelaskan, new normal atau kebiasaan hidup baru diterapkan pemerintah agar masyarakat tetap produktif. Disisi lain pemerintah menginginkan masyarakat diharapkan menerapkan protokol kesehatan agar terhindar dari penularan virus.

    “New normal dipahami masyarakat sebagai kebebasan yang sebebas-bebasnya. Tidak boleh seperti itu, kita bebas beraktivitas tapi wajib menerapkan protokol kesehatan,” katanya.

    Baca juga:  Papua Barat Daya Butuh 1.052 ASN, Waterpauw Jelaskan Rinciannya

    Secara rinci data terkini kasus COVID-19 di Papua Barat meliputi Kota Sorong 389 kasus, Kabupaten Sorong 107, Manokwari 103,Teluk Bintuni 68, Teluk Wondama 25, Fakfak 23, Raja Ampat 19, Sorong Selatan 13, Kaimana 2, Manokwari Selatan 2, dan Kabupaten Maybrat satu.

    “Angka kesembuhan kita cukup bagus, 74,9 persen, tapi diketahui bahwa angka penularanya pun sudah semakin tinggi,”ujarnya menambahkan. (LPB1/red)

    Latest articles

    Polisi Sebut 24 TPS di Bintuni Sangat Rawan: Moskona-Wamesa Terbanyak

    0
    TELUK BINTUNI,LinkPapua.com - Polres Teluk Bintuni menggelar sosialisasi kamtibmas menyongsong Pilkada 2024 di Gedung Andriano Ananta Mapolres Bintuni, Selasa (23/7/2024). Dalam sosialisasi ini, Polres...

    More like this

    Kajati Papua Barat Paparkan Sejumlah Capaian pada Momentum HBA ke- 64

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Pada momentum Hari Bhakti Adhyaksa (HBA) ke 64 tahun ini, Kepala Kejaksaan...

    Kajati Papua Barat Harap HBA ke-64 jadi Momentum Introspeksi Diri

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Kejaksaan Tinggi Papua Barat menggelar upacara peringatan Hari Bhakti Adhyaksa (HBA) ke-64,...

    Polda Papua Barat Terjunkan Ratusan Personel dalam Operasi Mantap Praja Mansinam I

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Dalam operasi Mantap Praja Mansinam I, Polda Papua Barat akan mengirimkan personelnya...