27.3 C
Manokwari
Rabu, Mei 29, 2024
27.3 C
Manokwari
More

    Juru Bicara TPNPB-OPM: OAP Berhenti Jadi Mata-Mata TNI/Polri

    Published on

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM) menyerukan pesan tegas kepada orang asli Papua (OAP) maupun TNI-Polri. Ini terkait dengan eksistensi mereka di Papua maupun Papua Barat.

    Juru Bicara (Jubir) TPNPB-OPM, Seby Samblom, menyampaikan pernyataannya melalui video yang direkam pada Selasa (7/9/2021). Dalam pernyataannya, Seby menyebut ada OAP yang menjadi mata-mata. Selain itu, TNI-Polri dianggapnya sebagai teroris.

    “Mengeluarkan peringatan tegas kepada orang asli Papua yang menjadi mata-mata, lalu memberikan informasi untuk menangkap semua terhadap pejuang,” kata Seby dalam video berdurasi 2 menit 26 yang sepertinya direkam langsung oleh dirinya.

    Baca juga:  Bupati Manokwari: Stok Pangan Aman, Ada Ancaman Kenaikan Harga Spekulan

    Seby lalu menyinggung penangkapan salah satu anggota TPNPB-OPM di Kabupaten Yahukimo, Papua. Selain menyesalkan sikap OAP yang dinilainya “berkhianat”, Seby mengatakan bahwa penangkapan itu bukanlah sebuah prestasi untuk TNI-Polri.

    “Kami sampaikan bahwa TNI-Polri Anda jangan bangga, ‘Kamu hebat bisa tangkap pejuang TPPP OPM’. Anda bisa tangkap itu hanya karena ada informan orang asli papua kasih jalan, kasih tunjuk kepada Anda. Itu bukan berarti kamu berprestasi bagus. Tidak. Kamu tidak ada apa-apa di Papua,” kata Seby.

    Baca juga:  Pos Koramil Diserang, Tiga Anggota TNI Gugur di Maybrat

    Seby pun memperingatkan kepada OAP untuk berhenti memberikan informasi kepada TNI-Polri. “Oleh karena itu, kami keluarkan peringatan keras kepada orang asli Papua yang jadi mata-mata TNI-Polri untuk segera hentikan tingkah laku Anda yang buruk. Menyerahkan orang Anda sendiri kepada musuh,” ucapnya.

    Baca juga:  Proyek Jalan Indisey-Nimbay Molor, DPRD Manokwari Soroti Kontraktor

    Seby melanjutkan bahwa TNI-Polri dinilainya sebagai teroris. Bukan TPNPB-OPM yang teroris. TPNPB-OPM hanya berusaha untuk mengelola sendiri sumber dayanya.

    “TNI-Polri adalah teroris. Yang datang melakukan terorisme di Papua. Membunuh, menyiksa, sambil mencuri kekayaan alam kami. Mulai hari ini sadar dan bertobatlah (OAP yang jadi mata-mata),” tutup Seby. (LP2/red)

    Latest articles

    Kemenkumham Raih Penghargaan Digital Government Awards SPBE Summit 2024

    0
    JAKARTA, LinkPapua.com - Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) kembali meraih penghargaan Digital Government Awards dalam Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) Summit 2024. Kemenkumham dinobatkan...

    More like this

    Kemenkumham Raih Penghargaan Digital Government Awards SPBE Summit 2024

    JAKARTA, LinkPapua.com - Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) kembali meraih penghargaan Digital Government Awards...

    Pembangunan Dermaga Tofoi Teluk Bintuni Capai 99%, Peresmian Dijadwalkan 6 Juni

    TELUK BINTUNI, LinkPapua.com - Dermaga Angkutan Sungai, Danau, dan Penyeberangan (ASDP) di Kampung Tofoi,...

    Penerimaan Bintara Polri dan Akpol Tahun 2024 Masuki Tahap Akhir

    MANOKWARI, Linkpapua.com- Proses seleksi Polda Papua Barat memasuki tahap akhir. Dari 8.000 peserta di...