27.3 C
Manokwari
Selasa, Juli 23, 2024
27.3 C
Manokwari
More

    Formasi CPNS 2019, Akan Prioritas Honorer Orang Asli Raja Ampat

    Published on

    Raja Ampat-Ketua Komisi I DPRD Raja Ampat, Fahmi Macap SE. mengatakan bahwa kewenangan penentuan CPNS 2019,2020 dan 2021 yang diberikan oleh Kemenpan dan BAKN, harus dimanfaatkan dengan baik oleh pemerintah daerah untuk memprioritaskan pegawai honorer di seluruh distrik di kabupaten Raja Ampat.

    Bertempat di lobby utama Kemempan RI, Jakarta, 7 Agustus 2020, Ketua Komisi I DPRD Raja Ampat, Fahmi Macap SE, mengatakan bahwa pertemuan Gubernur Papua Barat, bersama seluruh bupati/walikota dan perwakilan masyarakat, membuahkan hasil yang menggembirakan.

    “Usulan yang disampaikan kepada Menpan dan Kepala BAKN direspon dengan baik dan mengembalikan kewenangan penentuan CPNS Formasi 2018 -2020 kepada daerah, terutama formasi 2019 dan 2020, ini peluang baik, harus dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh pemerintah daerah,” katanya.

    Baca juga:  Febry Jein Reses di Raja Ampat: Dapat Keluhan KDRT hingga Modal Usaha

    Fahmi Macap yang akrab disapa Pace FM ini, mengatakan bahwa khusus formasi CPNS 2019 – 2021di Raja Ampat harus memberlakukan kuota 80 persen Orang Asli Raja Ampat ( OAR ), sementara kuota 20 persen akan diisi bukan OAR dan non OAP.

    Secara spesifik, untuk formasi 2019, pemerintah daerah diminta mengutamakan pegawai honorer yang tersebar di seluruh distrik di kabupaten Raja Ampat dan mereka yang bekerja di kantor Bupati dan OPD yang ada di Waisai.

    Baca juga:  Perketat Pengawasan Orang Asing di Raja Ampat, Imigrasi Gandeng Lintas Lembaga

    Lagi, Pegawai distrik dan kampung yang selama ini menjadi honorer diangkat langsung kemudian ditingkatkan kapasitasnya, dan dijadikan admin serta disebarkan menurut keahliannya yang ada pada OPD .

    “Anak-anak asli Raja Ampat ini, mampu, cuma belum diberikan kesempatan sehingga kemampuan mereka belum nampak, oleh karena itu, dengan diangkat menjadi CPNS serta ditingkatkan kapasitasnya, akan terlihat kemampuan dan kapabilitasnya,” kata Pace FM.

    Menurut pace FM, kabupaten Raja Ampat didirikan dengan tujuan untuk menciptakan lapangan kerja bagi anak-anak di seluruh kampung dan distrik, oleh karena itu, pengangkatan CPNS 2019-2021, honorer OAR yang sdh mengabdi lama, diangkat menjadi CPNS, sehingga ada keberlanjutan SDM OAR dalam birokrasi pemerintah Kabupaten Raja Ampat.

    Baca juga:  Forkom Imekko Bersatu Usul Calon yang Maju di Pilkada PBD Harus Bebas Korupsi

    Fahmi macap mengharapkan agar pencaker anak-anak asli Raja Ampat bersabar dan memberikan kepercayaan kepada pemerintah untuk menata formasi CPNS ke depan.Dirinya juga berpesan agar OAR mengawal kebijakan pemerintah, sebaliknya niat baik juga dari pemerintah untuk memperdayakan OAR sebagai CPNS. (LPB4/Red).

    Latest articles

    Polisi Sebut 24 TPS di Bintuni Sangat Rawan: Moskona-Wamesa Terbanyak

    0
    TELUK BINTUNI,LinkPapua.com - Polres Teluk Bintuni menggelar sosialisasi kamtibmas menyongsong Pilkada 2024 di Gedung Andriano Ananta Mapolres Bintuni, Selasa (23/7/2024). Dalam sosialisasi ini, Polres...

    More like this

    Kapolri Mutasi 3 Kapolres di Papua Barat  

    MANOKWARI, Linkpapua com-Kapolri Jenderal Pol. Drs. Listyo Sigit Prabowo,M.Si melakukan mutasi sejumlah Kapolres dan...

    Petrus Kasihiw Komitmen Dampingi AFU di Pilgub Papua Barat Daya

    SORONG, LinkPapua.com - Petrus Kasihiw menyatakan komitmennya mendampingi Abdul Faris Umlati (AFU) sebagai bakal...

    Dinas Pendidikan Raja Ampat Klarifikasi Gaji PPPK yang Belum Terbayar

    RAJA AMPAT, LinkPapua.com - Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat Daya,...